Cara Mengendarai Mobil Manual, Cepat dan Mudah

by 2 weeks ago
Otomotif 0   26 views 0

Koran Jogja – Jika Anda belum pernah mengendarai manual dan ingin tahu dasar-dasarnya membaca panduan mudah kami dan mencari tahu bagaimana melakukannya. Biasanya, mobil manual akan memiliki tiga pedal: kopling, rem dan akselerator (dalam urutan itu, kiri ke kanan).

Rem dan pedal akselerator cukup sederhana . Tekan rem untuk memperlambat (semakin kuat Anda menekannya, semakin cepat Anda akan kehilangan kecepatan), saat menggunakan akselerator meningkatkan putaran mesin dan menyebabkan Anda mempercepat (semakin kencang Anda menekan itu, semakin cepat laju mobil Anda).

Pedal kopling adalah salah satu yang membuat mengendarai mobil manual lebih sulit daripada otomatis. Tanpa terlalu rinci, kopling pada dasarnya adalah dua pelat logam yang menghubungkan mesin ke roda penggerak. Jadi dengan menekan pedal kopling, Anda melepaskan mesin dari roda .

Cara mengendarai mobil manual dalam sembilan langkah berikut ini

  1. Masuk ke dalam mobil dan kenakan sabuk pengaman Anda
  2. Masukkan kunci ke dalam kunci kontak dan putar penuh sampai mesin hidup
  3. Tekan pedal kopling ke bawah (pedal di sebelah kiri)
  4. Pindahkan tongkat persneling ke gigi pertama
  5. Gunakan kaki kanan Anda untuk menekan pedal gas dengan perlahan untuk sedikit meningkatkan putaran mesin
  6. Perlahan angkat pedal kopling menggunakan kaki kiri hingga mulai bergetar dengan lembut
  7. Getaran ini dikenal sebagai “titik gigitan” mobil – di sinilah pelat kopling mulai menyatu.
  8. Lepaskan rem tangan dan mobil mulai bergerak perlahan
  9. Tingkatkan putaran mesin sambil perlahan-lahan angkat kaki dari pedal kopling, Anda bergerak maju hanya dengan menggunakan pedal akselerator

Ingat – jika Anda terlalu cepat mengangkat kaki dari kopling, atau tidak memberikannya cukup banyak, mobil akan berhenti: di situlah mesin mati dan lampu merah menyala di dasbor.

Jika Anda mengerem dan berhenti, matikan mesin, kembalikan tongkat gigi ke netral dan mulai proses lagi.

Cara menghindari merusak kopling

Seiring waktu, Anda akan terbiasa dengan kopling mobil dan memiliki pemahaman yang baik tentang di mana titik gigitannya, serta berapa banyak putaran yang Anda butuhkan untuk bergerak.

Kedengarannya rumit, tetapi Anda akan mengembangkan perasaan alami dengan latihan. Namun, jika Anda tidak hati-hati, mudah untuk memakai kopling terlalu dini maka akan cepat membuat kopling aus.

Jangan gunakan kopling untuk mengendarai mobil di atas bukit atau saat melaju pelan di persimpangan. Jika Anda menunggu di persimpangan, lalu lintas, atau di bundaran, Anda tergoda untuk memegang mobil di titik gigitan kopling, memungkinkan Anda melaju dengan cepat. Tetapi ini dapat menyebabkan pemakaian yang tidak perlu, terutama jika Anda sering melakukannya. Berhentilah, pasang rem tangan, dan hanya gunakan kopling ketika Anda siap.

Jangan kopling saat Anda berhenti

Sekali lagi, jangan tergoda untuk tetap masuk gigi dan menjaga kaki Anda pada pedal kopling ketika Anda berhenti di lalu lintas. Hal ini memberi banyak tekanan pada bantalan pelepas kopling, yang bisa cepat aus jika Anda melakukannya secara teratur.

Untuk menghindari macet, terutama saat bermanuver berbukit, banyak pengemudi yang terlalu berat dengan akselerator. Ini dapat menyebabkan keausan yang tidak perlu pada pelat kopling.

Anda memerlukan jumlah putaran minimum untuk membuat mobil bergerak – dan jika Anda cukup lembut, sebagian besar mobil dapat bergerak tanpa menggunakan akselerator sama sekali.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *