5 Herbal Terbaik untuk Kesehatan Hati

by

Koran Jogja – Banyak orang di seluruh dunia hidup dengan kondisi yang mempengaruhi hati, termasuk sirosis, penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD), penyakit hati alkoholik, kanker hati, gagal hati, dan hepatitis.

Setiap tahun, penyakit hati menyumbang hampir 2 juta kematian di seluruh dunia. (Healthline, 13/7)

Faktor risiko penyakit hati termasuk asupan alkohol berat, kadar gula darah tinggi, obesitas, tekanan darah tinggi, virus, peningkatan trigliserida dan kadar kolesterol, dan banyak lagi.

Penyakit hati diobati dengan beberapa cara, termasuk pengobatan, terapi nutrisi, imunoterapi, perubahan gaya hidup, reseksi bedah, dan bahkan transplantasi hati pada penyakit hati stadium akhir.

Selain pengobatan standar, banyak orang beralih ke terapi alternatif, termasuk suplemen herbal, dengan harapan dapat meningkatkan dan melindungi kesehatan hati mereka. Faktanya, sekitar 65% orang di Amerika Serikat dan Eropa dengan penyakit hati mengonsumsi suplemen herbal.

Berikut adalah 5 herbal terbaik yang telah terbukti meningkatkan kesehatan hati.

1. Ginseng

Ginseng adalah suplemen herbal populer yang dikenal karena sifat anti-inflamasinya yang kuat.

Sejumlah penelitian tabung dan hewan telah menunjukkan bahwa ginseng memiliki efek antioksidan dan dapat membantu melindungi terhadap cedera hati yang disebabkan oleh virus, racun, dan alkohol. Plus, itu dapat meningkatkan regenerasi sel hati setelah operasi.

Terlebih lagi, beberapa penelitian pada manusia telah menunjukkan bahwa pengobatan ginseng dapat meningkatkan fungsi hati dan mengurangi kelelahan dan peradangan pada orang dengan penyakit hati dan disfungsi hati.

Sebagai contoh, sebuah studi tahun 2020 pada 51 pria dengan peningkatan kadar alanine transaminase (ALT), penanda kerusakan hati, menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi 3 gram ekstrak ginseng per hari selama 12 minggu mengalami penurunan ALT yang signifikan, dibandingkan dengan plasebo.

Tingkat gamma-glutamyl transferase (GGT), penanda lain untuk kerusakan hati, juga berkurang secara signifikan.

Meskipun hasil ini menjanjikan, penelitian lebih lanjut yang menyelidiki efek ginseng pada kesehatan hati diperlukan.

Bila digunakan sendiri, ginseng dianggap relatif aman untuk kesehatan hati. Namun, ginseng berpotensi bereaksi dengan obat-obatan, yang dapat menyebabkan cedera hati dan efek samping berbahaya lainnya

2. Teh hijau

Meskipun secara teknis bukan ramuan, teh hijau dan senyawa polifenol utamanya epigallocatechin-3-gallate (EGCG) sering dimasukkan dalam tinjauan literatur yang berfokus pada pengobatan herbal untuk kondisi hati.

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa suplementasi dengan ekstrak teh hijau dapat membantu mengobati mereka yang menderita penyakit hati.

Sebuah studi pada 80 orang dengan penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD) menemukan bahwa suplementasi dengan 500 mg ekstrak teh hijau per hari selama 90 hari secara signifikan mengurangi penanda kerusakan hati ALT dan aspartat aminotransferase (AST).

Meskipun kelompok plasebo juga melihat penurunan tingkat AST dan ALT, mereka tidak signifikan.

Studi 12 minggu lainnya pada 80 orang dengan NAFLD mengamati bahwa mereka yang mengonsumsi 500 mg ekstrak teh hijau setiap hari mengalami peningkatan signifikan dalam AST, ALT, dan penanda inflamasi, dibandingkan dengan plasebo. Perawatan ini juga mengurangi perubahan lemak di hati.

Asupan teh hijau juga telah terbukti melindungi terhadap berbagai kondisi hati, termasuk kanker hati, hepatitis, sirosis, hati berlemak (steatosis hati), dan penyakit hati kronis.

Sementara minum teh hijau dianggap aman bagi kebanyakan orang, dalam kasus yang jarang terjadi, suplemen ekstrak teh hijau telah dikaitkan dengan cedera hati akut.

3. Kunyit

Kunyit dan komponen aktif utamanya kurkumin telah dikaitkan dengan berbagai manfaat kesehatan yang mengesankan.

Telah didokumentasikan dengan baik bahwa kunyit memiliki sifat anti-inflamasi, antioksidan, dan antikanker yang kuat, yang menjadikan ramuan ini pilihan populer bagi mereka yang memiliki penyakit hati.

Sebuah penelitian pada orang dengan NAFLD menunjukkan bahwa pengobatan harian dengan 500 mg produk kurkumin selama 8 minggu secara signifikan mengurangi kandungan lemak hati dan kadar AST dan ALT, dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Studi lain pada 70 orang dengan NAFLD menemukan bahwa mereka yang dilengkapi dengan 500 mg kurkumin dan 5 mg piperin per hari selama 12 minggu mengalami penurunan yang signifikan dalam ALT, AST, kolesterol LDL (jahat), dan penanda inflamasi, dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Piperine adalah senyawa yang ditemukan dalam lada hitam yang meningkatkan penyerapan kurkumin.

Juga diamati bahwa pengobatan kurkumin secara signifikan meningkatkan keparahan NAFLD, dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Melengkapi dengan kunyit dan kurkumin umumnya dianggap aman. Namun, beberapa kasus cedera hati akut telah dilaporkan. Namun, tidak jelas apakah kasus ini disebabkan oleh kontaminasi produk kurkumin atau produk itu sendiri

4. Bawang putih

Meskipun bawang putih secara botani dianggap sebagai sayuran, bawang putih merupakan komponen populer dari banyak obat herbal. Ini dikemas dengan senyawa tanaman antioksidan dan anti-inflamasi yang kuat, seperti allicin, alliin, dan ajoene, yang dapat membantu mendukung kesehatan hati.

Sebuah studi tahun 2020 pada 98 orang dengan NAFLD menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi 800 mg bubuk bawang putih per hari selama 15 minggu mengalami penurunan kadar ALT, AST, LDL (jahat), dan trigliserida yang signifikan, dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Terlebih lagi, 51% peserta dalam kelompok bawang putih menunjukkan peningkatan keparahan akumulasi lemak hati, dibandingkan dengan hanya 16% dari kelompok kontrol.

Studi lain pada lebih dari 24.000 orang dewasa menemukan bahwa pria yang mengonsumsi bawang putih mentah lebih dari 7 kali per minggu memiliki risiko 29% lebih rendah terkena penyakit hati berlemak.

Meskipun asupan bawang putih mentah berbanding terbalik dengan NAFLD pada pria, hubungan ini tidak terlihat pada wanita.

Selain itu, sebuah penelitian mengaitkan asupan bawang putih mentah dengan risiko kanker hati yang lebih rendah.

Makan bawang putih mentah dua kali atau lebih per minggu dikaitkan dengan penurunan risiko kanker hati sebesar 23%, dibandingkan dengan mengonsumsi bawang putih mentah kurang dari dua kali per minggu.

Meskipun bawang putih mentah umumnya dianggap aman, suplemen bawang putih pekat dapat menyebabkan cedera hati pada beberapa orang.

5. Jahe

Akar jahe adalah bahan kuliner yang populer dan juga biasa digunakan sebagai pengobatan untuk berbagai kondisi kesehatan, termasuk penyakit hati.

Sebuah studi 12 minggu pada 46 orang dengan NAFLD menemukan bahwa suplemen dengan 1.500 mg bubuk jahe per hari secara signifikan mengurangi ALT, kolesterol total dan LDL (jahat), gula darah puasa, dan penanda inflamasi C-reactive protein (CRP), dibandingkan dengan pengobatan plasebo.

Studi lain mengamati hasil yang serupa. Orang dengan NAFLD yang ditambah dengan 2 gram jahe selama 12 minggu mengalami penurunan signifikan pada ALT, GGT, penanda inflamasi, dan akumulasi lemak di hati, dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Akar jahe mengandung senyawa kuat, termasuk gingerol dan shogaol, yang membantu menghambat peradangan dan melindungi dari kerusakan sel, yang dapat membantu mendukung kesehatan hati. Plus, jahe dapat membantu melindungi hati Anda dari racun seperti alkohol.

Jahe umumnya dianggap aman, bahkan bagi mereka yang memiliki kondisi hati. Namun, Anda harus selalu berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum melengkapi dengan produk jahe dosis tinggi. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *