5 Manfaat Madu Bagi Kesehatan, Menurut Ahli Gizi

by

Koran Jogja – Madu menjadi berita utama baru-baru ini dengan berita bahwa itu lebih unggul daripada pengobatan biasa untuk memperbaiki gejala infeksi saluran pernapasan atas (lebih lanjut tentang ini di bawah). (Healthline, 18/6)

Tapi ini bukan pertama kalinya madu menghasilkan desas-desus yang serius — tidak ada permainan kata-kata yang dimaksudkan. Sering disebut sebagai emas cair, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa madu memiliki manfaat kesehatan yang besar.

Itu menarik, karena madu adalah pilihan yang alami, tersedia, dan relatif terjangkau bagi sebagian besar rumah tangga. Berikut adalah penelitian tentang kekuatan madu yang melindungi kesehatan, cara berbelanja untuk varietas terbaik, dan cara memasukkan pemanis ini ke dalam makanan, camilan, dan minuman.

Madu dapat membantu mengobati infeksi saluran pernapasan atas (URI)

Dalam sebuah makalah baru di jurnal BMJ Evidence-Based Medicine, peneliti Universitas Oxford melihat 14 penelitian yang diterbitkan sebelumnya terkait dengan efektivitas madu untuk menghilangkan gejala URI.

Mereka menemukan bahwa dibandingkan dengan perawatan biasa (seperti obat bebas dan antibiotik), madu meningkatkan frekuensi dan keparahan batuk, dan dapat berfungsi sebagai alternatif antibiotik yang murah.

Penulis penelitian menyimpulkan bahwa uji coba terkontrol lebih lanjut diperlukan. Tetapi analisis itu didorong oleh kekhawatiran atas resistensi antimikroba, yang sebagian terkait dengan pemberian antibiotik yang berlebihan untuk URI.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit telah menyebut resistensi antibiotik sebagai salah satu masalah kesehatan masyarakat yang paling mendesak di dunia, dan studi 2017 lainnya menemukan bahwa madu mungkin memegang kuncinya.

Ilmuwan Universitas Illinois di Chicago menemukan bahwa senyawa antimikroba yang dibuat oleh lebah madu dapat menjadi dasar untuk antibiotik baru.

Madu dapat membantu melawan sindrom metabolik

Sebuah makalah tahun 2018 yang diterbitkan dalam jurnal Nutrients mengulas efek perlindungan madu untuk sindrom metabolik (MetS), sekelompok faktor risiko spesifik yang ditemukan pada sepertiga orang dewasa AS.

Untuk didiagnosis dengan MetS, Anda harus memiliki setidaknya tiga dari lima kondisi: lingkar pinggang yang besar (lebih dari 35 inci untuk wanita dan lebih dari 40 inci untuk pria); tekanan darah tinggi; tingkat trigliserida berbahaya yang tinggi dalam darah; kolesterol HDL “baik” rendah; dan gula darah tinggi.

Dalam makalah tersebut, para peneliti memaparkan alasan mengapa madu dapat membantu memperbaiki kondisi ini. Pertama, madu memiliki indeks glikemik rendah, sehingga tidak memicu lonjakan gula darah dan kadar insulin, dan membantu meningkatkan sensitivitas insulin.

Madu juga telah terbukti mencegah penambahan berat badan yang berlebihan dan meningkatkan metabolisme lipid dengan mengurangi trigliserida serta kolesterol total dan kolesterol LDL “jahat”, sambil meningkatkan HDL “baik”.

Sifat antioksidan madu juga membantu mengurangi stres oksidatif, salah satu mekanisme utama dalam MetS.

Singkatnya, stres oksidatif adalah ketidakseimbangan antara produksi radikal bebas yang merusak sel dan kemampuan tubuh untuk melawan efek berbahayanya.

Untuk alasan ini, para peneliti menyimpulkan bahwa ada potensi kuat madu untuk diintegrasikan ke dalam pengelolaan MetS, baik secara preventif maupun terapeutik.

Madu dapat membantu mencegah pengerasan arteri

Makalah terbaru lainnya tentang manfaat madu mengeksplorasi kemampuannya untuk memerangi pengerasan arteri, penyebab utama kematian di seluruh dunia.

Diterbitkan pada tahun 2019, juga dalam jurnal Nutrients, penulis menunjukkan bahwa madu mengandung lebih dari 180 zat — termasuk gula alami serta sejumlah besar vitamin, mineral, dan fitokimia.

Para peneliti menyimpulkan bahwa senyawa antioksidan dan anti-inflamasi dalam madu, selain kemampuannya untuk melawan stres oksidatif, adalah faktor kunci yang bertanggung jawab atas manfaat perlindungannya.

Penelitian yang lebih lama menunjukkan bahwa mengonsumsi madu antioksidan tinggi memang meningkatkan kadar antioksidan darah, dan mengganti gula olahan dengan madu dapat membantu meningkatkan pertahanan antioksidan pada orang dewasa yang sehat.

Madu dapat membantu mendukung usus yang sehat

Sebuah tinjauan baru-baru ini tentang penggunaan madu dalam pengobatan gratis, yang diterbitkan dalam jurnal Integrative Medicine Insights, menyatakan bahwa madu memiliki sifat prebiotik. Prebiotik membantu memfermentasi bakteri menguntungkan di usus, termasuk bifidobacteria dan lactobacilli.

Pergeseran ini telah dikaitkan dengan fungsi kekebalan yang lebih kuat dan peningkatan kesejahteraan mental. Para peneliti juga mencatat aktivitas anti-virus madu.

Madu memberikan nutrisi

Selain gula alami dan antioksidan, madu mengandung beberapa nutrisi. Misalnya, meskipun jumlahnya kecil per porsi, 31 mineral telah ditemukan dalam madu—termasuk semua mineral utama, seperti fosfor, kalsium, kalium, dan magnesium. Madu juga mengandung sekitar 600 senyawa volatil yang dianggap berkontribusi terhadap potensi efek biomedisnya.

Singkatnya, madu tidak akan memasok nutrisi dalam persentase besar dalam diet Anda, tetapi tentu saja bukan kalori kosong; dan para peneliti masih mempelajari manfaat fungsional dari riasan kompleksnya.

Bagaimana memilih madu terbaik?

Bahan kimia pelindung alami dalam madu sangat bergantung pada di mana dan bagaimana madu itu diproduksi. Lebih dari 300 jenis madu telah dikenali, yang bervariasi berdasarkan banyak nektar yang dikumpulkan oleh lebah madu. Dalam satu penelitian terbaru dari 90 sampel, madu soba terbukti memiliki aktivitas antioksidan terkuat.

Dan secara umum, madu gelap menunjukkan aktivitas antioksidan yang lebih baik dibandingkan dengan varietas terang, dengan pengecualian madu goldenrod, yang berperingkat tinggi.

Namun, penting untuk dicatat bahwa tidak semua madu diproduksi sama. Lebah terkadang diberikan antibiotik untuk mengobati penyakit bakteri di sarangnya. Mereka juga dapat digunakan untuk pencegahan, untuk menjaga lebah tetap sehat selama penyerbukan musim semi, atau dalam dosis rendah sebagai pemacu pertumbuhan.

Penggunaan itu sekarang agak terbatas dalam upaya memerangi perkembangan bakteri resisten antibiotik.

Memberikan antibiotik kepada lebah mengejutkan banyak konsumen; penelitian menunjukkan bahwa residu antibiotik, pestisida, dan herbisida telah ditemukan dalam sampel madu.

Cara terbaik untuk mempelajari susunan madu Anda dan cara menanganinya adalah dengan berbicara dengan peternak lebah, misalnya di pasar petani setempat.

Jika itu tidak memungkinkan, selalu baca bahan-bahannya untuk memastikan madu itu murni dan belum dipotong dengan bahan tambahan lain.

Selain itu, madu berlabel mentah, yang tidak mengalami pemanasan, pemrosesan, atau penyaringan apa pun, dapat mempertahankan senyawa paling alami.

Jika madu mentah Anda mengkristal, cukup panaskan panci berisi air dengan api kecil hingga sedang, angkat dari kompor, tempatkan toples kaca berisi madu ke dalam air panas, dan aduk hingga kristal larut.

Anda juga dapat mencari madu mentah yang bersertifikat organik USDA. Ini berarti madu memenuhi standar yang serupa dengan ternak organik, termasuk pembatasan penggunaan dan paparan bahan kimia.

Satu catatan: madu dalam bentuk apa pun tidak boleh diberikan kepada anak-anak di bawah usia 12 bulan, karena risiko spora Clostridium botulinum, yang dapat berkembang biak dalam sistem pencernaan bayi yang belum matang dan menyebabkan penyakit serius.

Cara menikmati madu

Madu dapat dinikmati apa adanya, langsung dari sendoknya, atau dimasukkan ke dalam berbagai resep. Gunakan madu untuk mempermanis teh dan kopi, atau mencambuknya menjadi smoothie. Kocok madu ke dalam saus dan saus vinaigrette buatan sendiri.

Gerimiskan sedikit madu di atas oatmeal atau oat semalaman, panekuk, buah segar, biji chia, atau puding alpukat. Aduk madu menjadi bola energi yang dibuat dengan mentega kacang atau biji dan tambahan seperti gandum, buah kering, rempah-rempah, dan cokelat hitam cincang. Gunakan madu untuk membuat keripik kale atau untuk melapisi wortel, bit, kenari, atau kacang mete.

Anda juga bisa menukar gula dengan madu di beberapa makanan yang dipanggang. Ganti satu cangkir gula dengan satu setengah hingga dua pertiga cangkir madu, dan kurangi cairan dalam resepnya.

Anda bahkan dapat menggunakan madu untuk mempermanis koktail, seperti margarita jeruk nipis madu, kosmos ciuman madu, atau lutut lebah yang terbuat dari madu yang dicampur dengan gin, jahe, dan jus lemon. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *