Asal usul air Bumi dapat terungkap dari meteorit ini?

by
CREDIT Trustees of the Natural History Museum

CREDIT Trustees of the Natural History Museum

Koran Jogja – Sebuah meteorit kuno yang jatuh di jalan masuk Inggris mungkin telah memecahkan misteri dari mana air Bumi berasal.

Batuan luar angkasa berusia 4,6 miliar tahun, yang mendarat di depan sebuah rumah keluarga di kota Inggris Winchcombe pada Februari 2021. (Livescience, 2022)

Bantuan itu mengandung air yang sangat mirip dengan komposisi kimiawi air yang ditemukan di Bumi, memberikan penjelasan yang mungkin tentang bagaimana planet kita diunggulkan dengan zat pemberi kehidupan.

Ketika planet-planet berbatu di tata surya muda pertama kali bergabung — menggumpal dari awan panas gas dan debu yang mengepul di dekat matahari — mereka terlalu dekat dengan bintang kita untuk membentuk lautan.

Nyatanya, melewati titik tertentu yang disebut garis es, tidak ada es yang bisa lolos dari penguapan, membuat Bumi muda menjadi pemandangan yang tandus dan tidak ramah.

Para ilmuwan berpikir ini berubah setelah Bumi mendingin, ketika rentetan asteroid es dari luar tata surya membawa air beku ke planet kita untuk mencair.

Sekarang, analisis baru meteorit Winchcombe, yang diterbitkan 16 November di jurnal Science Advances, telah mendukung teori ini.

“Salah satu pertanyaan terbesar yang diajukan komunitas ilmiah adalah, bagaimana kita bisa sampai di sini?” kata rekan penulis studi Luke Daly, seorang dosen geosains planet di Universitas Glasgow, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Analisis pada meteorit Winchcombe ini memberikan wawasan tentang bagaimana Bumi bisa memiliki air, sumber dari begitu banyak kehidupan.

Para peneliti akan terus mengerjakan spesimen ini selama bertahun-tahun yang akan datang, membuka lebih banyak rahasia tentang asal-usul tata surya kita.

Batuan luar angkasa, jenis kaya karbon langka yang disebut chondrite karbon, dikumpulkan hanya beberapa jam setelah dihancurkan ke tanah dan sebagian besar tetap tidak terkontaminasi, menjadikannya “salah satu meteorit paling murni yang tersedia untuk analisis”.

ia menawarkan “sekilas menggiurkan kembali melalui waktu ke komposisi asli tata surya,” kata penulis utama Ashley King, seorang peneliti di Museum Sejarah Alam di London.

Untuk menganalisis mineral dan elemen di dalam batu, para peneliti memoles, memanaskan, dan membombardirnya dengan sinar-X dan laser, mengungkapkan bahwa itu berasal dari asteroid yang mengorbit di sekitar Jupiter dan 11% massa meteorit itu adalah air.

Hidrogen dalam air asteroid datang dalam dua bentuk – hidrogen normal dan isotop hidrogen yang dikenal sebagai deuterium, yang membentuk “air berat”.

Para ilmuwan menemukan bahwa rasio hidrogen terhadap deuterium cocok dengan rasio yang ditemukan dalam air di Bumi, yang secara kuat menyiratkan bahwa air meteorit dan air planet kita memiliki titik asal yang sama.

Asam amino, penyusun protein dan kehidupan selanjutnya, juga ditemukan di dalam batu.

Untuk memperluas penelitian ini, para ilmuwan dapat menganalisis batuan luar angkasa lain yang mengambang di sekitar tata surya, seperti asteroid Ryugu, yang juga ditemukan mengandung bahan penyusun kehidupan.

Sebuah survei komprehensif terhadap batuan antariksa tata surya dapat memberi para ilmuwan wawasan yang lebih baik tentang batuan mana yang membantu menyemai Bumi purba, dan dari mana asalnya. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *