Gejala Covid-19 pada Anak-anak yang Harus Diwaspadai

by

Koran Jogja – Masker, jarak sosial, dan mencuci tangan telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari sekarang, dan kebanyakan dari kita tidak lagi berpikir secara sadar tentang banyak praktik keselamatan kita.

Tetapi, seperti yang akan dikatakan orang tua atau guru kepada Anda, menjauhkan anak-anak sejauh dua meter dari satu sama lain dapat dilakukan, kadang-kadang, dan hampir mustahil. Anak-anak di bawah lima tahun di Skotlandia, di bawah 11 tahun di Inggris dan Wales, dan di bawah 13 tahun di Irlandia Utara juga tidak diharuskan untuk memakai masker oleh hukum.

Untungnya, penelitian menunjukkan bahwa anak-anak lebih kecil kemungkinannya untuk tertular Covid daripada orang dewasa, dan jauh lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi sakit parah. Tahun lalu, sebuah penelitian dari UCL mengonfirmasi bahwa mereka yang berusia di bawah 12-14 tahun “secara signifikan lebih kecil kemungkinannya” untuk tertular Covid dari seseorang yang terinfeksi.

Menurut Harvard Medical School, banyak anak tidak akan mengalami gejala apa pun jika mereka tertular virus dan mereka yang mengalaminya lebih mungkin mengidap virus ringan dibandingkan orang dewasa.

Meskipun kasus anak-anak menjadi sakit parah jarang terjadi, virus ini bukannya tanpa risiko bagi anak-anak. Tahun lalu, enam anak tanpa kondisi kesehatan yang mendasari meninggal akibat virus corona, menurut data NHS.

Anak-anak juga berisiko terkena penyakit langka namun berpotensi berbahaya yang disebut sindrom inflamasi multi-sistem pediatrik (PIMS) setelah tertular Covid.

Gejala PIMS sangat luas dan kondisinya dapat memengaruhi anak-anak secara berbeda. Namun, menurut Royal College of Paediatrics and Child Health, semua anak yang didiagnosis memiliki suhu tubuh tinggi selama lebih dari tiga hari. Beberapa anak mungkin mengalami ruam, dan beberapa mungkin mengalami gejala perut seperti sakit perut, diare atau muntah.

RCPCH mengatakan bahwa sindrom ini “sangat jarang” dan kebanyakan anak yang mengidapnya tidak akan terpengaruh secara serius.

Ini adalah gejala virus corona yang harus diwaspadai pada anak-anak.

Tiga gejala Covid klasik

Sama seperti pada orang dewasa, anak-anak dapat mengalami tiga gejala virus corona yang paling umum – suhu tinggi, batuk baru yang terus-menerus, dan kehilangan atau perubahan indra penciuman atau perasa.

NHS menyarankan bahwa, jika anak-anak Anda memiliki gejala-gejala ini, Anda harus memeriksakannya dan Anda, serta siapa pun dalam lingkaran Anda, harus tinggal di rumah dan tidak menerima tamu sampai Anda mendapatkan hasilnya.

Penelitian dari Covid Symptom Study App menemukan bahwa batuk dan hilangnya rasa dan bau lebih jarang terjadi pada anak-anak dibandingkan pada orang dewasa, dan gejala lain lebih sering dilaporkan pada anak-anak. Demam adalah salah satu gejala Covid klasik yang sering terlihat pada anak-anak, dengan hampir separuh kasus pada anak-anak mencatatnya sebagai gejala.

Kelelahan

Menurut data dari Covid Symptom Study App, kelelahan adalah gejala paling umum yang dialami anak-anak dengan virus. Dari 198 anak di antara 16.000 orang yang data gejalanya dikumpulkan, 55 persen pernah mengalami kelelahan akibat virus corona.

Prof Tim Spector, dari King’s College London, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan kepada The Guardian: “Kita perlu mulai memberi tahu orang-orang apa saja gejala utama pada usia yang berbeda daripada obsesi dengan demam, batuk dan kurangnya penciuman.”

Sakit kepala

Sakit kepala adalah gejala paling umum kedua yang ditemukan pada anak-anak, menurut Covid Symptom Study App. Dari 198 kasus yang tercatat, 54 persen termasuk sakit kepala.

Sebuah penelitian terhadap hampir seribu anak petugas kesehatan, yang diterbitkan dalam British Medical Journal (BMJ), menggemakan fakta bahwa sakit kepala biasa terjadi pada anak-anak dengan Covid. Dari 68 anak dari kelompok yang dites positif Covid, 12 (18 persen) melaporkan sakit kepala.

Sakit perut

Studi yang sama di BMJ menemukan bahwa gejala gastrointestinal seperti diare, muntah, dan kram perut sering terjadi pada anak-anak yang dites positif terkena virus corona. Dari 68 anak dari penelitian yang dites positif Covid, 21 (31 persen) mengalami sakit perut.

Aplikasi studi gejala Covid juga menghubungkan diare dengan virus pada anak-anak, dengan 13 persen dari 198 anak melaporkannya.(rid)