Jarak Aman Gunung Merapi Ditingkatkan Hingga 7 Km

by

Yogyakarta, Koran Jogja – Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mengatakan dari pemodelan baru topografi, radius aman dinaikan hingga 7 Km.

Januari kemarin Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memperbarui radius bahaya gunung di wilayah perbatasan DIY dan Jawa Tengah itu.

Perubahan radius bahaya ada di sektor selatan-barat daya dengan jarak maksimal 5 dan 7 kilometer.

“Pemodelan dengan faktor topografi yang baru menjadi pemodelan saat ini. Sehingga ada perubahan radius bahaya sedikit lebih panjang,” ucap Kepala BPPTKG, Hanik Humaida, Jumat (11/2).

Hanik mengatakan, apabila kubah lava barat daya longsor secara masif, maka akan menimbulkan awan panas guguran ke sungai-sungai yang terdekat.

Jarak luncur awan panas guguran dari puncak gunung ke Sungai Bedog, Bebeng dan Krasak itu berpotensi sejauh maksimal 6,3 Km dan Sungai Boyong 3,9 Km.

Terlebih apabila kubah lava tengah longsor secara masif, maka awan panas guguran ke arah Sungai Gendol mencapai jarak 5 Km dan Sungai Woro sejauh 3 Km.

Atas dasar inilah potensi bahaya berupa guguran lava dan awan panas pada sektor selatan-barat daya, meliputi Sungai Boyong sejauh maksimal 5 Km.

“Untuk Sungai Bedog, Bebeng dan Krasak maksimal sejauh 7 Km. Di sektor tenggara masih sama. Potensi bahaya ke Sungai Woro maksimal 3 Km dan Sungai Gendol 5 Km,” terangnya.

Meski ada penambahan radius bahaya, Hanik menegaskan, status aktivitas Gunung Merapi masih ditetapkan dalam tingkat siaga.

Hanik menyampaikan, dari hasil pengamatan drone pada 8 Desember 2021, kubah lava barat daya memiliki volume 1,7 meter kubik dengan laju terakhir 5 ribu meter kubik per hari.

Sementara, kubah lava tengah kawah memiliki volume 3 juta meter kubik dengan laju terakhir 2 ribu meter kubik per hari. Kedua kubah lava masih tampak aktif yang ditunjukkan dengan kepulan asap vulkanik dan perkembangan volumenya.

“Ekstrusi magma kubah lava barat daya lebih intensif namun tubuh kubah berkembang tidak signifikan karena material baru dominan langsung longsor menjadi guguran lava maupun awan panas,” paparnya.

Dilanjutkannya, kubah barat daya terutama di sisi kiri bagian atas masih mengalami perubahan morfologi. Pada area ini, morfologi selalu berubah akibat aktivitas ekstrusi yang langsung meluncur sebagai awan panas maupun guguran. (Set)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *