Kehidupan alien di Venus? Studi baru NASA: Tidak ada peluang

by
ilustrasi pixabay

ilustrasi pixabay

Koran Jogja – Penelitian baru telah menyanggah studi kontroversial tahun 2020 yang mengklaim telah menemukan bahan kimia fosfin di atmosfer neraka Venus. Keberadaan bahan kimia yang dilaporkan telah mengisyaratkan bahwa ada kehidupan asing di planet ini.

Pada tahun 2020, tim peneliti mengumumkan bahwa mereka telah menemukan fosfin di atmosfer Venus menggunakan data yang dikumpulkan oleh pesawat ruang angkasa Akatsuki milik badan antariksa Jepang, yang telah mengorbit Venus sejak 2015.

Di Bumi, fosfin dilepaskan ke atmosfer saat bahan organik meluruh. Dugaan deteksi bahan kimia di atmosfer Venus memicu teori bahwa kehidupan di luar bumi dapat hadir di planet tetangga kita. (livescince, 2022)

Deteksi tersebut secara retrospektif dikuatkan oleh data yang telah dikumpulkan oleh pesawat penjelajah Pioneer 13 NASA selama kunjungannya ke Venus pada tahun 1978. Namun, komunitas astronomi tetap skeptis terhadap temuan tersebut.

Sekarang, dalam sebuah studi baru yang diterbitkan 21 Oktober di jurnal Geophysical Research Letters, para peneliti menggunakan Observatorium Stratosfer untuk Astronomi Inframerah (SOFIA) – teleskop yang dipasang di pesawat yang dijalankan bersama oleh NASA dan badan antariksa Jerman untuk memindai atmosfer Venus.

Para peneliti menemukan bahwa sangat tidak mungkin fosfin ada di atmosfer Venus, dan bahkan jika itu terjadi, bahan kimia tersebut tidak dapat hadir dalam konsentrasi lebih besar dari 0,8 bagian per miliar, yang terlalu rendah untuk diciptakan oleh kehidupan di luar bumi.

SOFIA, yang baru saja pensiun, adalah versi modifikasi dari pesawat berbadan lebar Boeing 747SP yang membawa teleskop infra merah yang mengintip dari pintu besar di sisi pesawat.

Pesawat yang dimodifikasi melaju melalui stratosfer Bumi memungkinkan SOFIA mengintip atmosfer planet lain di tata surya tanpa gangguan besar dari bahan kimia di atmosfer bumi.

Butuh beberapa bulan bagi para peneliti untuk mendapatkan gambaran sekilas tentang atmosfer Venus, karena SOFIA hanya memberikan kesempatan terbatas kepada tim untuk fokus pada planet tersebut.

Untuk melihat ke atmosfer Venus, SOFIA harus diaktifkan dalam waktu 30 menit sebelum matahari terbenam untuk menghindari silau dari matahari, dan Venus harus diorientasikan secara tepat dengan Bumi.

“Anda tidak ingin sinar matahari secara tidak sengaja masuk dan menyinari instrumen teleskop sensitif Anda,” kata pemimpin penulis studi Martin Cordiner, ahli astrokimia di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Maryland, dalam sebuah pernyataan.

“Matahari adalah hal terakhir yang Anda inginkan di langit saat Anda melakukan pengamatan sensitif semacam ini,” lanjutnya.

Studi baru ini bukan yang pertama muncul dengan tangan kosong saat mencari fosfin di atmosfer Venus. Beberapa penelitian lain telah mencoba mengulang hasil penelitian tahun 2020, kata para peneliti dalam pernyataan tersebut.

Tetapi temuan baru ini adalah salah satu yang paling pasti, berkat sejumlah besar data yang dikumpulkan oleh SOFIA, dan menempatkan paku terakhir di peti mati untuk gagasan kehidupan di luar bumi di Venus.

Venus telah lama dianggap sebagai salah satu tempat yang paling mungkin menampung kehidupan di luar bumi di dalam tata surya karena ukurannya yang mirip dengan Bumi dan lokasinya di zona layak huni matahari.

Tetapi penelitian terbaru menunjukkan itu mungkin tidak cocok untuk bentuk kehidupan alien.

Pada tahun 2021, studi lain tentang atmosfer Venus menemukan bahwa hampir tidak ada uap air di awannya, yang berarti permukaan planet kemungkinan terlalu kering untuk mendukung bahkan mikroba tahan kekeringan.

Untuk saat ini, setidaknya, tampaknya para peneliti yang mencari bukti kehidupan alien mungkin lebih baik melihat target lain di tata surya, seperti bulan Saturnus Enceladus dan Titan atau Europa bulan Jupiter, menurut para peneliti. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *