Manfaat mengonsumsi apel untuk kesehatan

by

Koran Jogja – Apel merupakan buah yang populer, mengandung antioksidan, vitamin, serat makanan, dan berbagai nutrisi lainnya. Karena kandungan nutrisinya yang bervariasi, mereka dapat membantu mencegah beberapa kondisi kesehatan.

Apel datang dalam berbagai bentuk, warna, dan rasa dan menyediakan berbagai nutrisi yang dapat bermanfaat bagi berbagai aspek kesehatan seseorang.

Misalnya, mereka dapat membantu mengurangi risiko kanker, obesitas, penyakit jantung, diabetes, dan beberapa kondisi lainnya.

Apel kaya akan serat, vitamin, dan mineral, yang semuanya bermanfaat bagi kesehatan. Mereka juga menyediakan serangkaian antioksidan. Zat ini membantu menetralisir radikal bebas.

Radikal bebas adalah molekul reaktif yang dapat terbentuk sebagai akibat dari proses alami dan tekanan lingkungan. Jika terlalu banyak radikal bebas menumpuk di dalam tubuh, mereka dapat menyebabkan stres oksidatif, dan ini dapat menyebabkan kerusakan sel. Kerusakan ini dapat menyebabkan berbagai kondisi, termasuk kanker dan diabetes.

Kesehatan saraf dan demensia

Sebuah studi laboratorium 2019 menyimpulkan bahwa quercetin memiliki efek neuroprotektif, mungkin karena mencegah pembentukan spesies reaktif. Tampaknya membantu neuron bertahan dan terus berfungsi. Oleh karena itu dapat membantu mencegah hilangnya neuron terkait usia.

Pada tahun 2015, hasil penelitian tikus menunjukkan bahwa suplemen quercetin dosis tinggi dapat membantu melindungi sel dari jenis kerusakan yang dapat menyebabkan penyakit Alzheimer.

Perlu dicatat bahwa sebagian besar penelitian jenis ini menggunakan quercetin dosis tinggi yang tidak mungkin ada dalam sumber makanan normal. Selain itu, para ilmuwan perlu melakukan lebih banyak penelitian pada manusia sebelum mereka dapat memastikan bahwa quercetin meningkatkan kesehatan saraf pada manusia.

Sebuah studi yang lebih tua dari tahun 2000 melihat bagaimana mengonsumsi apel selama 28 tahun memengaruhi risiko stroke pada 9.208 orang.

Para penulis menemukan bahwa mereka yang makan apel paling banyak memiliki risiko stroke trombotik yang lebih rendah.

Apel mengandung banyak nutrisi yang dapat menurunkan risiko stroke. Satu ulasan tahun 2017 menemukan, misalnya, bahwa orang yang mengonsumsi serat paling banyak tampaknya memiliki risiko penyakit kardiovaskular, penyakit jantung koroner, dan stroke yang lebih rendah.

Sebuah apel berukuran sedang dengan diameter sekitar 3 inci dan berat 182 gram (g) menyediakan 4,37 g serat. Itu sekitar 13–20% dari kebutuhan harian orang dewasa, tergantung pada usia dan jenis kelamin mereka.

Kolesterol

Satu studi 2013 menemukan bahwa makan apel mentah menurunkan kadar kolesterol lipoprotein densitas rendah di antara orang sehat, tetapi minum jus apel bening tidak memiliki dampak yang sama. Oleh karena itu penulis menyimpulkan bahwa serat dalam apel yang membantu mengurangi kolesterol.

Kesehatan jantung

Apel mengandung serat, vitamin C, antioksidan, dan potasium.

Diabetes

Pada tahun 2013, sebuah studi populasi menemukan bahwa orang yang mengganti tiga porsi jus buah per minggu dengan jumlah buah utuh yang sama, termasuk apel, memiliki risiko 7% lebih rendah terkena diabetes tipe 2 daripada mereka yang tidak makan buah.

Juga, mereka yang mengonsumsi serat paling banyak memiliki risiko lebih rendah terkena diabetes tipe 2, disarankan satu ulasan 2011 Trusted Source. Orang yang sudah menderita diabetes dan mengikuti diet tinggi serat mungkin juga memiliki kadar gula darah yang lebih rendah.

American Diabetes Association merekomendasikan makan buah segar, termasuk apel, untuk memuaskan rasa manis dan memberikan nutrisi. Namun, mereka mengingatkan orang untuk memperhitungkan kandungan karbohidrat dalam buah.

Sebuah apel sedang mengandung 25,1 g karbohidrat, dimana 18,9 g adalah gula. Namun, ia juga menyediakan serat dan nutrisi lainnya, yang berarti, sebagai camilan manis, ia memiliki manfaat kesehatan tambahan.

Kanker

Mengkonsumsi makanan kaya antioksidan dapat membantu mencegah stres oksidatif yang menyebabkan kerusakan sel dan dapat menyebabkan perkembangan kanker tertentu. Apel merupakan sumber antioksidan yang baik.

Satu meta-analisis dari 2016 menyimpulkan bahwa mengonsumsi apel dapat membantu menurunkan risiko kanker paru-paru, kanker payudara, dan kanker kolorektal, di antara jenis lainnya.

Serat juga dapat membantu mengurangi risiko kanker usus besar, menurut sebuah meta-analisis yang diterbitkan pada tahun 2018.

Kegemukan

Menurut sebuah studi hewan pengerat 2019, apel mengandung senyawa bioaktif yang dapat membantu meningkatkan bakteri usus yang sehat, yang dapat membantu mengoptimalkan kesehatan orang dengan obesitas.

Para penulis melihat bagaimana makan apel dapat mempengaruhi mikrobiota usus tikus. Perubahan yang mereka amati menunjukkan bahwa konsumsi apel dapat membantu manusia dengan obesitas.

Serat juga dapat membantu seseorang merasa kenyang lebih lama, membuat mereka cenderung tidak makan berlebihan. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *