Rusia akan menarik diri dari ISS secepatnya di 2025

by

Koran Jogja – Kepala Roscosmos, badan antariksa yang dikelola negara Rusia, mengumumkan Selasa (26 Juli) bahwa Rusia bermaksud untuk menarik diri dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) setelah komitmennya saat ini berakhir pada akhir 2024.

Yuri Borisov, yang ditunjuk sebagai kepala Roscosmos beberapa minggu lalu, membuat pengumuman itu dalam pertemuan dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. (Livescience, 27/7)

“Keputusan untuk meninggalkan stasiun setelah 2024 telah dibuat,” kata Borisov. “Saya pikir pada saat ini kami akan mulai menyusun stasiun orbital Rusia,” tambahnya, merujuk pada rencana untuk membangun stasiun luar angkasa eksklusif Rusia yang disebut Stasiun Layanan Orbital Rusia, yang pertama kali diusulkan pada tahun 2021.

Ini bukan pertama kalinya Roscosmos mengisyaratkan niatnya untuk menarik diri dari ISS setelah 2024; Pendahulu Borisov, Dmitry Rogozin, membuat klaim serupa pada Juni 2021 (dan lagi pada April dan Mei 2022), mengutip sanksi ekonomi Amerika Serikat terhadap Rusia sebagai alasan utama.

Sanksi Barat terhadap Rusia telah meningkat setelah invasi negara itu ke Ukraina pada Februari.

NASA mengatakan belum menerima pemberitahuan resmi tentang penarikan Rusia, menurut The New York Times. Meskipun komitmen Rusia saat ini berakhir pada akhir 2024, NASA berharap untuk memperpanjang operasi ISS hingga 2030.

Modul pertama ISS diluncurkan pada tahun 1998, dan astronot telah tinggal di sana sejak November 2000. Stasiun ini merupakan upaya bersama antara AS, Rusia, Kanada, Eropa, dan Jepang.

Penarikan Rusia dapat secara signifikan memperumit operasi stasiun luar angkasa di masa depan, sejarawan sains Jordan Bimm mengatakan kepada USA Today.

“Praktiknya, ini bisa menjadi mimpi buruk tergantung pada seberapa keras keinginan Rusia untuk melakukannya untuk NASA dan mitra yang tersisa,” kata Bimm.

ISS terdiri dari dua bagian yang saling berhubungan: satu dijalankan oleh NASA dan yang lainnya oleh Rusia. Susunan panel surya di bagian NASA menghasilkan banyak daya stasiun.

Bagian Rusia, sementara itu, menyediakan propulsi untuk mendorong ISS secara berkala ke orbit yang lebih tinggi dan mencegahnya jatuh ke Bumi. Jika Rusia mundur, negara mitra yang tersisa perlu menerapkan beberapa cara propulsi lain untuk menjaga ISS tetap aman di orbit.

“Penarikan itu akan memakan waktu,” Pavel Luzin, seorang analis militer dan ruang angkasa Rusia, mengatakan kepada The New York Times. “Kemungkinan besar, kita perlu menafsirkan ini sebagai penolakan Rusia untuk memperpanjang operasi stasiun hingga 2030.”

Awal tahun ini, NASA mengumumkan rencana baru untuk menonaktifkan stasiun ruang angkasa yang menua pada Januari 2031, dengan membiarkan ISS jatuh ke sudut terpencil Samudra Pasifik yang dikenal sebagai Point Nemo.

NASA telah menandatangani perjanjian dengan tiga perusahaan swasta untuk meluncurkan beberapa stasiun ruang angkasa komersial baru pada akhir 2020-an. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *