Segala Hal Yang Perlu Diketahui Tentang Penyakit Jantung

by
jantung manusia

Koran Jogja – Penyakit jantung mengacu pada kondisi apapun yang mempengaruhi jantung manusia. Ada banyak jenis, beberapa di antaranya dapat dicegah. Tidak seperti penyakit kardiovaskular, yang mencakup masalah dengan seluruh sistem peredaran darah, penyakit jantung hanya memengaruhi jantung.

Dikutip dari Medical News Today, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), penyakit jantung adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat. Sekitar 1 dari 4 kematian di AS terjadi karena penyakit jantung, dan itu mempengaruhi semua jenis kelamin serta semua kelompok ras dan etnis.

Jenis

Ada beberapa jenis penyakit jantung, dan mempengaruhi jantung dengan cara yang berbeda.

Penyakit arteri koroner

Penyakit arteri koroner, juga dikenal sebagai penyakit jantung koroner, adalah jenis penyakit jantung yang paling umum. Penyakit ini berkembang ketika arteri yang memasok darah ke jantung tersumbat oleh plak. Kondisi ini menyebabkannya mengeras dan menyempit. Plak mengandung kolesterol dan zat lainnya.

Akibatnya, suplai darah berkurang, jantung menerima lebih sedikit oksigen dan lebih sedikit nutrisi. Seiring waktu, otot jantung melemah, dan terdapat risiko gagal jantung serta aritmia. Ketika plak menumpuk di arteri, ini disebut aterosklerosis.

Cacat jantung bawaan

Ada banyak jenis kelainan jantung bawaan, di antaranya: Pertama yakni Katup jantung tidak normal atau Katup mungkin tidak terbuka dengan benar dan mungkin mengeluarkan darah. Kedua, cacat septum, yakni ada lubang di dinding antara bilik bawah atau bilik atas jantung. Kemudian ketiga adalah atresia, yaitu Salah satu katup jantung hilang.

Penyakit jantung bawaan dapat melibatkan masalah struktural utama, seperti tidak adanya ventrikel dan masalah dengan arteri utama yang keluar dari jantung. Banyak temuan masalah jantung bawaan tidak menyebabkan gejala yang terlihat dan hanya terlihat selama pemeriksaan medis rutin.

Aritmia

Aritmia mengacu pada detak jantung yang tidak teratur. Ini terjadi ketika impuls listrik yang mengoordinasikan detak jantung tidak berfungsi dengan baik. Akibatnya, jantung bisa berdetak terlalu cepat, terlalu lambat, atau tidak menentu.

Infark miokard

Juga dikenal sebagai serangan jantung, infark miokard melibatkan gangguan aliran darah ke jantung. Ini dapat merusak atau menghancurkan bagian dari otot jantung.

Penyebab paling umum serangan jantung adalah plak, gumpalan darah, atau keduanya di arteri koroner. Bisa juga terjadi jika arteri tiba-tiba menyempit atau kejang.

Apakah ada jenis serangan jantung yang berbeda?

Gagal jantung

Ketika seseorang mengalami gagal jantung, jantungnya tetap bekerja tetapi tidak sebagaimana mestinya. Gagal jantung kongestif adalah salah satu jenis gagal jantung.

Gagal jantung dapat terjadi akibat penyakit arteri koroner yang tidak diobati, tekanan darah tinggi, aritmia, dan kondisi lainnya. Kondisi ini dapat mempengaruhi kemampuan jantung untuk memompa dengan baik.

Gagal jantung dapat mengancam nyawa, tetapi mencari pengobatan dini untuk kondisi terkait jantung dapat membantu mencegah komplikasi.

Kardiomiopati hipertrofik

Kondisi ini biasanya berkembang ketika masalah genetik memengaruhi otot jantung. Ini cenderung menjadi kondisi yang diturunkan.

Dinding otot menebal, dan kontraksi menjadi lebih keras. Ini memengaruhi kemampuan jantung untuk mengambil dan memompa darah. Dalam beberapa kasus, penyumbatan dapat terjadi.

Mungkin tidak ada gejala, dan banyak orang tidak menerima diagnosis. Namun, kardiomiopati hipertrofik dapat memburuk seiring waktu dan menyebabkan berbagai masalah jantung.Siapa pun dengan riwayat keluarga dengan kondisi ini harus meminta pemeriksaan medis, karena dapat membantu mencegah komplikasi.

Kardiomiopati hipertrofik adalah penyebab utama kematian jantung di antara atlet dan orang berusia di bawah 35 tahun, menurut AHA.

Regurgitasi katup mitral

Peristiwa ini terjadi ketika katup mitral di jantung tidak menutup cukup rapat dan memungkinkan darah mengalir kembali ke jantung.

Akibatnya, darah tidak dapat bergerak melalui jantung atau tubuh secara efisien, dan dapat menekan pembuluh darah yang mengarah dari paru-paru ke jantung. Pada waktunya, jantung bisa membesar, dan bisa mengakibatkan gagal jantung.

Gejala

Gejala penyakit jantung tergantung pada tipe spesifik yang dimiliki seseorang. Selain itu, beberapa kondisi jantung tidak menimbulkan gejala sama sekali.

Gejala yang mungkin mengindikasikan masalah jantung, seperti angina, atau nyeri dada, sulit bernafas, kelelahan dan pusing,bengkak karena retensi cairan atau edema.

Pada anak-anak, gejala kelainan jantung bawaan mungkin termasuk sianosis atau semburat biru pada kulit, dan ketidakmampuan untuk berolahraga.

Beberapa tanda dan gejala yang dapat mengindikasikan serangan jantung, meliputi nyeri dada; sesak napas; palpitasi jantung; mual; sakit perut; berkeringat; nyeri lengan, rahang, punggung, atau kaki; sensasi tersedak; pergelangan kaki bengkak; kelelahan; dan detak jantung tidak teratur.

Penyebab

Dalam beberapa kasus, ada penyebab genetik. Namun, beberapa faktor gaya hidup dan kondisi medis juga dapat meningkatkan risiko penyakit ini. Termasuk: tekanan darah tinggi; kolesterol tinggi; merokok; asupan alkohol yang tinggi; kelebihan berat badan dan obesitas; diabetes; riwayat keluarga penyakit jantung.

Kemudian karena pilihan makanan; faktor usia; riwayat preeklamsia selama kehamilan; tingkat aktivitas rendah; tingkat stres dan kecemasan yang tinggi.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut kemiskinan dan stres sebagai dua faktor kunci yang berkontribusi terhadap peningkatan global penyakit jantung dan kardiovaskular.

Perawatan

Pilihan pengobatan akan bervariasi tergantung pada jenis penyakit jantung yang diderita seseorang, tetapi beberapa strategi umum termasuk membuat perubahan gaya hidup, minum obat, dan menjalani operasi.(rid)