UMKM Jadi Prioritas Pemulihan Ekonomi di Jogja

by
Koran jogja

Yogyakarta, Koran Jogja – Dampak pandemi CoViD-19 merupakan pukulan berat bagi UMKM, termasuk UMKM di DIY. Guna memulihkan sektor ekonomi tersebut, Pemda Daerah Istimewa Yogyakarta menilai sektor UMKM harus segera bangkit karena sektor ini membawa hajat hidup masyarakat luas.

Hal ini diungkapkan Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X, pada Pembukaan Mandiri Lapak Online 2021 yang dilakukan secara daring dari Gedhong Pracimosono, Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Rabu (14/04) pagi. Menurut Sri Sultan, berdasarkan data Bank Indonesia, lebih dari 55% konsumen pun mengaku sulit mengakses produk UMKM sehingga menurunkan omset.

“Sebanyak 44% UMKM sampai harus melakuka PHK dengan sebagian karyawannya. Karena itulah, Pemda DIY menilai upaya pemulihan ekonomi harus diawali dari UMKM. Apalagi jika ingin go global, UMKM sudah tidak bisa lagi hanya bertumbuh di lapak fisik, tetapi bisa membuka toko online atau bergabung di marketplace,” ungkap Sri Sultan.

Dalam praktik lapak online, Sri Sultan berbagi pengalaman dari pelaksanaan Sibakul yaitu Sistem Informasi Pembinaan Koperasi dan Pelaku Usaha. Sibakul Jogja berfungsi menerapkan kebijakan strategis Pemda DIY menjadi kebijakan teknis melalui Dinas Koperasi dan UMKM DIY.

“Kehadiran Sibakul dengan strategi pemulihan, yakni adjustment, adaptasi, dan akselerasi, memberi harapan bangkitnya ekonomi. Selanjutnya Dinas Koperasi dan UMKM DIY memberikan insentif dan stimulus bagi mitra UMKM. Harapan saya, pengalaman Sibakul ini bisa memberikan nilai tambah bagi Bank Mandiri dalam pelaksanaan Mandiri Lapak Online 2021,” papar Sri Sultan.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Utama Bank Mandiri, Darmawan Junaidi mengatakan, tahun 2020 merupakan masa yang sulit bagi perekonomian Indonesia, bahkan dunia. Selama pandemi ini, perekonomian Indonesia pengalami perlambatan yang signifikan.

“Untuk itulah berbagai upaya dilakukan, termasuk oleh Bank Mandiri sebagai upaya mendukung pemerintah melakukan pemulihan ekonomi di seluruh bidang. Beberapa hal yang kami lakukan ialah pemberian modal dan pendampingan kepada UMKM,” ungkapnya.

Darmawan mengatakan, Mandiri Lapak Online 2021 merupakan salah satu bentuk nyata kepedulian Bank Mandiri dalam upaya pengembangan UMKM, khususnya di DIY-Jawa Tengah.

“Semoga acara ini menjadi langkah awal yang baik dalam pengembangan UMKM di wilayah DIY-Jawa Tengah,” imbuhnya.

Sementara, Direktur Bank Indonesia, Perry Warjiyo mengatakan, acara kali ini menjadi acara penting karena dapat memenuhi anjuran Presiden RI dalam upaya memajukan UMKM.

Ia pun mengajak dunia perbankan pada umumnya untuk berupaya meningkatkan kredit bagi dunia usahanya, khususnya UMKM.

“Saya memyambut baik karena Bank Mandiri juga turut menurunkan suku bunga kreditnya. Mari kita terus gulirkan dan kucurkan dana kredit kepada UMKM. Mari kita berdayakan UMKM, baik dalam bentuk kemampuan produksi, kemampuan keuangan, kemampuan sumber daya, maupun kemampuan pemasarannya,” ucapnya.(rls)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *