Badai matahari dari lubang di matahari akan menghantam medan magnet Bumi

by

Koran Jogja – Angin matahari berkecepatan tinggi dari “lubang” di atmosfer matahari akan menghantam medan magnet Bumi pada Rabu 3 Agustus 2022, memicu badai geomagnetik G-1 kecil.

Peramal cuaca di Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (SWPC) membuat prediksi setelah mengamati bahwa “bahan gas mengalir dari lubang selatan di atmosfer matahari,” menurut spaceweather.com, dikutip dari Livescience.

Lubang koronal adalah area di atmosfer bagian atas matahari di mana gas listrik (atau plasma) bintang kita lebih dingin dan kurang padat.

Lubang-lubang seperti itu juga merupakan tempat garis-garis medan magnet matahari, alih-alih berputar kembali ke dalam dirinya sendiri, memancarkan sinar ke luar angkasa.

Hal ini memungkinkan material matahari untuk keluar dalam arus deras yang bergerak dengan kecepatan hingga 1,8 juta mil per jam (2,9 juta kilometer per jam), menurut Exploratorium, sebuah museum sains di San Francisco.

Di planet dengan medan magnet yang kuat, seperti planet kita, rentetan puing-puing matahari ini diserap, memicu badai geomagnetik.

Selama badai ini, medan magnet bumi dikompresi sedikit oleh gelombang partikel yang sangat energik.

Partikel-partikel ini menetes ke bawah garis medan magnet di dekat kutub dan mengaduk molekul di atmosfer, melepaskan energi dalam bentuk cahaya untuk menciptakan aurora berwarna-warni, mirip dengan yang membentuk Cahaya Utara.

Badai yang dihasilkan oleh puing-puing ini akan lemah. Sebagai badai geomagnetik G1, badai ini berpotensi menyebabkan fluktuasi kecil pada jaringan listrik dan memengaruhi beberapa fungsi satelit, termasuk untuk perangkat seluler dan sistem GPS.

Ini juga akan membawa aurora ke selatan sejauh Michigan dan Maine.

Badai geomagnetik yang lebih ekstrem dapat mengganggu medan magnet planet kita dengan cukup kuat untuk mengirim satelit jatuh ke Bumi, Live Science sebelumnya melaporkan, dan para ilmuwan telah memperingatkan bahwa badai geomagnetik ekstrem bahkan dapat melumpuhkan internet.

Puing-puing yang meletus dari matahari, atau lontaran massa korona (CME), biasanya memakan waktu sekitar 15 hingga 18 jam untuk mencapai Bumi, menurut Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa.

Badai ini datang saat matahari memasuki fase paling aktif dari siklus matahari sekitar 11 tahun.

Para astronom telah mengetahui sejak 1775 bahwa aktivitas matahari naik dan turun dalam siklus, tetapi baru-baru ini, matahari menjadi lebih aktif dari yang diperkirakan, dengan hampir dua kali lipat penampakan bintik matahari yang diprediksi oleh NOAA.

Para ilmuwan mengantisipasi bahwa aktivitas matahari akan terus meningkat selama beberapa tahun ke depan, mencapai maksimum keseluruhan pada tahun 2025 sebelum menurun lagi.

Sebuah makalah yang diterbitkan 20 Juli di jurnal Astronomy and Astrophysics mengusulkan model baru untuk aktivitas matahari dengan menghitung bintik matahari secara terpisah di setiap belahan bumi. Metode yang menurut para peneliti makalah dapat digunakan untuk membuat perkiraan matahari yang lebih akurat.

Para ilmuwan berpikir badai matahari terbesar yang pernah disaksikan selama sejarah kontemporer adalah Peristiwa Carrington 1859, yang melepaskan energi yang kira-kira sama dengan 10 miliar bom atom 1-megaton.

Setelah menghantam Bumi, aliran partikel matahari yang kuat menggoreng sistem telegraf di seluruh dunia dan menyebabkan aurora lebih terang dari cahaya bulan purnama muncul sejauh selatan Karibia.

Jika peristiwa serupa terjadi hari ini, para ilmuwan memperingatkan, hal itu akan menyebabkan kerusakan triliunan dolar dan memicu pemadaman listrik yang meluas, seperti badai matahari 1989 yang melepaskan satu miliar ton gas dan menyebabkan pemadaman di seluruh provinsi Kanada. Quebec, NASA melaporkan. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *