‘Buck supermoon’ Juli pada Rabu akan menjadi bulan purnama terbesar di 2022

by

Koran Jogja – Bulan purnama Juli (dijuluki Bulan Buck) akan melintasi langit Bumi pada Rabu, 13 Juli.

Bulan akan mencapai puncaknya pada hari Rabu, tetapi Buck tidak berhenti di sini; bulan akan tampak cerah dan purnama pada Selasa dan Kamis malam (12 Juli dan 14 Juli), juga.

Untuk menyaksikan siaran langsung bulan purnama terbit di atas Roma, Italia, klik ke Proyek Teleskop Virtual pada Rabu sore. (Livescience, 13/7)

Pengamat langit yang rajin mungkin memperhatikan bahwa bulan terlihat lebih besar dan lebih terang dari biasanya.

Itu karena, selama tiga bulan berturut-turut, bulan purnama akan terbit sebagai supermoon — atau bulan purnama yang terjadi saat bulan berada di sekitar atau pada titik terdekatnya dengan Bumi, yang juga dikenal sebagai perigee-nya.

Bulan ini, bulan mencapai perigee sekitar pukul 5 pagi pada 13 Juli, hanya 10 jam sebelum bulan purnama terbit.

Supermoon dapat muncul lebih besar dan hingga 16% lebih terang di langit daripada rata-rata bulan purnama, menurut timeanddate.com.

Dua supermoon terakhir adalah Bulan Strawberry Juni dan bulan purnama Mei, Bulan Bunga, yang juga menampilkan gerhana bulan total. Sturgeon Moon bulan depan, yang mencapai puncaknya pada 11 Agustus, akan menjadi supermoon terakhir tahun ini, menurut Farmer’s Almanac.

Ada apa dengan nama bulan yang mencurigakan dan berbunga-bunga ini? Sekali lagi, kita beralih ke The Maine Farmer’s Almanac, yang mulai menerbitkan nama-nama penduduk asli Amerika untuk bulan purnama pada 1930-an.

Menurut Almanak, suku Algonquin yang tinggal di tempat yang sekarang menjadi timur laut Amerika Serikat menjuluki bulan purnama Juli sebagai Bulan Buck, karena biasanya melihat rusa jantan muda menumbuhkan nubbin tanduk pertama mereka sekitar tahun ini.

Budaya modern sejak itu mengadopsi nama Algonquin bulan.

Menurut NASA, bulan purnama Juli juga dikenal sebagai Bulan Guntur, karena seringnya terjadi badai petir yang melanda di awal musim panas.

Bulan purnama terjadi sekitar sebulan sekali ketika matahari, Bumi, dan bulan sejajar pada garis 180 derajat yang tidak terlihat.

Orbit bulan sekitar 5 derajat berbeda dari Bumi, sehingga biasanya sedikit lebih tinggi atau lebih rendah dari bayangan Bumi, memungkinkan sinar matahari menerangi sisi yang menghadap Bumi. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *