Hiu lebih tua dari dinosaurus, apa rahasia kesuksesan mereka?

by

Koran Jogja – Hiu bukanlah pemula di planet kita. Sebagai sebuah kelompok, mereka telah ada setidaknya selama 450 juta tahun.

Selamat dari empat dari kepunahan massal “lima besar”, termasuk bencana yang memusnahkan dinosaurus nonavian 66 juta tahun yang lalu pada akhir Zaman Kapur Titik. (Livescience, 1/8)

Untuk konteksnya, itu membuat hiu lebih tua dari dinosaurus, yang muncul sekitar 240 juta tahun yang lalu, dan bahkan pohon, yang berevolusi di Bumi sekitar 390 juta tahun yang lalu.

Jadi bagaimana hiu, sebagai sebuah kelompok, bertahan selama ini? Apa rahasia kesuksesan mereka?

Salah satu penjelasannya adalah bahwa hiu mampu memodifikasi fisiologinya sebagai respons terhadap kondisi lingkungan, seperti menyusutnya ukuran saat suhu meningkat.

Kemampuan ini memungkinkan spesies untuk dengan cepat beradaptasi dengan relung ekologi yang berubah dengan cepat.

Hiu adalah kerabat dekat skate, pari dan chimera, yang semuanya termasuk dalam kelompok ikan yang dikenal sebagai chondrichthyes, yang berbeda karena sebagian besar kerangka mereka terbuat dari tulang rawan daripada tulang.

Studi ekspresi gen pada sepatu roda telah menunjukkan kemampuan beradaptasi mereka ketika air yang mereka huni berubah beberapa derajat dalam suhu.

Christopher Lowe, seorang profesor biologi kelautan dan direktur Lab Hiu di California State University Long Beach, mengatakan bahwa beberapa hiu unik karena mereka memiliki genom yang sangat besar, yang mungkin mengandung gen yang, meskipun tidak berguna sekarang, mungkin telah memungkinkan mereka untuk mentolerir kondisi iklim masa lalu.

Selain itu, beberapa spesies elasmobranchii, subkelas dari kelompok ikan bertulang rawan yang mencakup hiu, dapat berpindah antara lingkungan air tawar dan air asin. Sebuah tantangan fisiologis yang sangat besar.

Hiu banteng yang terkenal agresif (Carcharhinus leucas) adalah salah satu hiu paling terkenal yang mampu hidup di lingkungan air tawar dan asin.

Kemampuan ini kemungkinan besar membantu spesies hiu masa lalu ketika suhu global berubah dan sejumlah besar air tawar memasuki lautan karena lapisan es yang mencair.

Fleksibilitas ini kemungkinan menopang umur panjang hiu sebagai sebuah kelompok, kata Gavin Naylor, direktur Program Florida untuk Penelitian Hiu.

Misalnya, hiu ditemukan di berbagai bagian kolom air (hidup di lautan dalam, laut dangkal, dan bahkan sungai) dan dapat melahap berbagai makanan, termasuk plankton, ikan, kepiting, anjing laut, dan bahkan paus, menurut Natural Museum Sejarah di London.

Dengan kata lain, jika satu daerah atau sumber makanan terancam, keanekaragaman hiu sebagai kelompok berarti bahwa sementara beberapa spesies mungkin mengalami kesulitan atau bahkan kepunahan, yang lain kemungkinan besar akan bertahan.

Kita biasanya menganggap hiu sebagai karnivora eksklusif, tetapi sekarang kita tahu bahwa mereka adalah pemakan yang lebih beragam, menurut sebuah studi tahun 2018 di jurnal Proceedings of the Royal Society B.

Kemampuan beradaptasi ini ketika mencari makanan mungkin juga memungkinkan mereka untuk bertahan hidup di masa kelangkaan.

Tetapi meskipun hiu telah berhasil menghindari kepunahan massal sebelumnya dengan kemampuan beradaptasi mereka, mereka saat ini menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya: aktivitas manusia.

“Hiu telah mampu menghadapi perubahan iklim di masa lalu dengan cukup baik, tetapi tantangan terbesar bagi hiu dan pari dunia saat ini adalah penangkapan ikan yang berlebihan,” kata Naylor. “Tidak ada trik pintar yang bisa digunakan hewan-hewan ini untuk menghadapi penangkapan ikan dari air.”

“Efek polusi, kontaminan, dan hilangnya habitat juga kemungkinan menjadi faktor hilangnya mereka di beberapa tempat,” tambah Lowe.

Peran hiu dalam ekosistem laut secara keseluruhan tidak dapat diremehkan. Karena begitu banyak hiu adalah predator puncak, mereka kemungkinan memainkan peran penting dalam mengatur stabilitas organisme yang lebih rendah dalam rantai makanan.

Predator jauh lebih sedikit daripada plankton, tetapi mereka memiliki efek yang sangat besar karena mereka memakan ikan predator yang memakan herbivora yang memakan plankton.

“Jika Anda menyingkirkan pemangsa puncak, itu akan mengganggu kereta apel dan dapat mengakibatkan segala macam perubahan dalam sistem,” kata Naylor. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *