5 Alasan Mengapa Terlalu Banyak Gula Tidak Baik

by

Koran Jogja – Dari saus marinara hingga selai kacang, gula tambahan dapat ditemukan bahkan di produk yang paling tidak terduga. (Healthline, 2/7)

Banyak orang mengandalkan makanan cepat saji yang diproses untuk makan dan camilan. Karena produk ini sering mengandung tambahan gula, itu membuat sebagian besar asupan kalori harian mereka.

Pedoman diet menyarankan untuk membatasi kalori dari gula tambahan hingga kurang dari 10% per hari.

Para ahli percaya bahwa konsumsi gula adalah penyebab utama obesitas dan banyak penyakit kronis, seperti diabetes tipe 2.

Berikut 5 alasan mengapa makan terlalu banyak gula buruk bagi kesehatan Anda.

1. Dapat Menyebabkan Kenaikan Berat Badan

Tingkat obesitas meningkat di seluruh dunia dan gula tambahan, terutama dari minuman manis, dianggap sebagai salah satu penyebab utama.

Minuman manis seperti soda, jus, dan teh manis mengandung fruktosa, sejenis gula sederhana.

Mengkonsumsi fruktosa meningkatkan rasa lapar dan keinginan Anda untuk makan lebih dari glukosa, jenis gula utama yang ditemukan dalam makanan bertepung.

Selain itu, konsumsi fruktosa yang berlebihan dapat menyebabkan resistensi terhadap leptin, hormon penting yang mengatur rasa lapar dan memberi tahu tubuh Anda untuk berhenti makan.

Dengan kata lain, minuman manis tidak menahan rasa lapar Anda, membuatnya mudah untuk cepat mengonsumsi kalori cair dalam jumlah besar. Hal ini dapat menyebabkan penambahan berat badan.

Penelitian secara konsisten menunjukkan bahwa orang yang minum minuman manis, seperti soda dan jus, memiliki berat badan lebih banyak daripada orang yang tidak minum.

Juga, minum banyak minuman manis dikaitkan dengan peningkatan jumlah lemak visceral, sejenis lemak perut bagian dalam yang terkait dengan kondisi seperti diabetes dan penyakit jantung.

2. Dapat Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung

Diet tinggi gula telah dikaitkan dengan peningkatan risiko banyak penyakit, termasuk penyakit jantung, penyebab kematian nomor satu di seluruh dunia.

Bukti menunjukkan bahwa diet tinggi gula dapat menyebabkan obesitas, peradangan dan trigliserida tinggi, gula darah dan tingkat tekanan darah – semua faktor risiko penyakit jantung.

Selain itu, mengonsumsi terlalu banyak gula, terutama dari minuman yang dimaniskan dengan gula, telah dikaitkan dengan aterosklerosis, penyakit yang ditandai dengan penumpukan lemak yang menyumbat arteri.

Sebuah penelitian di lebih dari 30.000 orang menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi 17-21% kalori dari gula tambahan memiliki risiko 38% lebih besar meninggal akibat penyakit jantung, dibandingkan dengan mereka yang hanya mengonsumsi 8% kalori dari gula tambahan.

Hanya satu kaleng soda 16 ons (473 ml) mengandung 52 gram gula, yang setara dengan lebih dari 10% konsumsi kalori harian Anda, berdasarkan diet 2.000 kalori.

Ini berarti bahwa satu minuman manis sehari sudah dapat membuat Anda melebihi batas harian yang direkomendasikan untuk tambahan gula.

3. Telah Dikaitkan dengan Jerawat

Diet tinggi karbohidrat olahan, termasuk makanan dan minuman manis, telah dikaitkan dengan risiko lebih tinggi terkena jerawat.

Makanan dengan indeks glikemik tinggi, seperti permen olahan, meningkatkan gula darah Anda lebih cepat daripada makanan dengan indeks glikemik lebih rendah.

Makanan manis dengan cepat meningkatkan kadar gula darah dan insulin, menyebabkan peningkatan sekresi androgen, produksi minyak, dan peradangan, yang semuanya berperan dalam perkembangan jerawat.

Penelitian telah menunjukkan bahwa diet rendah glikemik dikaitkan dengan penurunan risiko jerawat, sedangkan diet tinggi glikemik dikaitkan dengan risiko yang lebih besar.

Misalnya, sebuah penelitian pada 2.300 remaja menunjukkan bahwa mereka yang sering mengonsumsi gula tambahan memiliki risiko 30% lebih besar terkena jerawat.

Juga, banyak penelitian populasi telah menunjukkan bahwa masyarakat pedesaan yang mengkonsumsi makanan tradisional non-olahan memiliki tingkat jerawat yang hampir tidak ada, dibandingkan dengan daerah perkotaan yang berpenghasilan tinggi.

Temuan ini bertepatan dengan teori bahwa diet tinggi makanan olahan dan sarat gula berkontribusi pada perkembangan jerawat.

4. Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe 2 Anda

Prevalensi diabetes di seluruh dunia meningkat lebih dari dua kali lipat selama 30 tahun terakhir.

Meskipun ada banyak alasan untuk ini, ada hubungan yang jelas antara konsumsi gula yang berlebihan dan risiko diabetes.

Obesitas, yang sering disebabkan oleh konsumsi terlalu banyak gula, dianggap sebagai faktor risiko terkuat untuk diabetes.

Terlebih lagi, konsumsi gula tinggi yang berkepanjangan mendorong resistensi terhadap insulin, hormon yang diproduksi oleh pankreas yang mengatur kadar gula darah.

Resistensi insulin menyebabkan kadar gula darah meningkat dan sangat meningkatkan risiko diabetes.

Sebuah studi populasi yang terdiri lebih dari 175 negara menemukan bahwa risiko terkena diabetes tumbuh sebesar 1,1% untuk setiap 150 kalori gula, atau sekitar satu kaleng soda, yang dikonsumsi per hari.

Penelitian lain juga menunjukkan bahwa orang yang minum minuman manis, termasuk jus buah, lebih mungkin terkena diabetes.

5. Dapat Meningkatkan Risiko Kanker Anda

Makan gula dalam jumlah berlebihan dapat meningkatkan risiko terkena kanker tertentu.

Pertama, diet yang kaya akan makanan dan minuman manis dapat menyebabkan obesitas, yang secara signifikan meningkatkan risiko kanker.

Selain itu, diet tinggi gula meningkatkan peradangan di tubuh Anda dan dapat menyebabkan resistensi insulin, yang keduanya meningkatkan risiko kanker.

Sebuah penelitian di lebih dari 430.000 orang menemukan bahwa konsumsi gula tambahan secara positif dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kerongkongan, kanker pleura, dan kanker usus kecil.

Studi lain menunjukkan bahwa wanita yang mengonsumsi roti manis dan kue kering lebih dari tiga kali per minggu 1,42 kali lebih mungkin terkena kanker endometrium daripada wanita yang mengonsumsi makanan ini kurang dari 0,5 kali per minggu.

Penelitian tentang hubungan antara asupan gula tambahan dan kanker sedang berlangsung, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami sepenuhnya hubungan kompleks ini. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *