7 Daftar ular berbisa paling mematikan di dunia

by

Koran Jogja – Mereka mendesis, merayap dan sayangnya bagi manusia dan mangsa yang tidak curiga, mereka menggigit. Ular menggigit sekitar 5,4 juta orang setiap tahun, mengakibatkan antara 81.000 dan 138.000 kematian, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Ular berbisa membunuh korbannya dengan zat beracun yang diproduksi di kelenjar ludah yang dimodifikasi yang kemudian disuntikkan ke mangsanya menggunakan taringnya. (Livescience, 3/8)

Racun semacam itu telah berevolusi selama jutaan tahun untuk menyebabkan reaksi parah pada korban, mulai dari imobilisasi dan pendarahan hingga kematian dan peradangan jaringan, para peneliti melaporkan pada 2019 dalam jurnal Frontiers of Ecology and Evolution.

Berikut adalah 7 ular yang racunnya yang juga bisa membunuh manusia.

1. taipan pedalaman

Taipan pedalaman adalah salah satu ular paling berbisa, menurut International Journal of Neuropharmacology, yang berarti hanya sedikit racunnya yang dapat membunuh mangsa (atau korban manusia).

Mereka hidup terselip di celah-celah tanah liat Queensland dan dataran banjir Australia Selatan, seringkali di dalam liang pra-gali hewan lain.

Tinggal di lokasi yang lebih terpencil daripada taipan pesisir, taipan pedalaman jarang bersentuhan dengan manusia, Museum Australia melaporkan.

Ketika terancam, ular itu melilitkan tubuhnya menjadi bentuk S yang rapat sebelum melesat keluar dalam satu gigitan cepat atau beberapa gigitan.

2. Pesisir taipan

Anda bisa digigit beberapa kali sebelum menyadari keberadaan taipan pesisir (Oxyuranus scutellatus), berkat kecepatannya yang luar biasa, menurut Australian Museum.

Saat terancam, ular yang hidup di hutan basah di daerah pantai beriklim sedang dan tropis ini akan mengangkat seluruh tubuhnya dari tanah sambil melontarkan taringnya terlebih dahulu dengan ketepatan yang luar biasa dan menyuntikkan racun ke musuhnya.

3. King kobra

King cobra (Ophiophagus hannah) adalah ular berbisa terpanjang di dunia, berukuran hingga 18 kaki (5,4 m), menurut Natural History Museum di London.
Penglihatan ular yang mengesankan memungkinkannya untuk melihat orang yang bergerak dari jarak hampir 330 kaki (100 m), menurut Smithsonian Institution.
Saat terancam, king kobra akan menggunakan tulang rusuk dan otot khusus di lehernya untuk melebarkan “tudung” atau kulit di sekitar kepalanya; ular ini juga dapat mengangkat kepala mereka dari tanah sekitar sepertiga dari panjang tubuhnya, menurut Kebun Binatang San Diego.

Satu gigitan dapat membunuh manusia dalam 15 menit dan gajah dewasa hanya dalam beberapa jam, Sean Carroll, ahli biologi molekuler di University of Maryland, menulis di The New York Times.

4. Krait berpita

Krait berpita (Bungarus fasciatus) bergerak lambat di siang hari dan lebih cenderung menggigit setelah gelap. Racun ular dapat melumpuhkan otot dan mencegah diafragma bergerak, menurut sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan dalam jurnal PLOS Neglected Tropical Diseases.

Ini menghentikan udara memasuki paru-paru, secara efektif mengakibatkan mati lemas.

5. Viper bersisik gergaji

Ular bersisik gergaji (Echis carinatus) adalah anggota terkecil dari “Empat Besar” di India — bersama dengan ular berbisa Russell, krait umum (Bungarus caeruleus) dan kobra India (Naja naja) — dianggap bertanggung jawab atas gigitan dan kematian terkait di negara ini.

Alih-alih suara “mendesis” stereotip yang dikaitkan dengan ular, ular beludak ini mulai “mendesis” dengan menggosokkan sisik bergerigi khusus saat terancam, menurut pernyataan jurnal.

Setelah digigit ular beludak ini, seseorang akan mengalami pembengkakan dan rasa sakit yang terlokalisir di daerah tersebut, diikuti dengan potensi perdarahan.

Karena racunnya mengacaukan kemampuan seseorang untuk membekukan darah, itu dapat menyebabkan pendarahan internal dan akhirnya gagal ginjal akut, menurut masyarakat pendidikan Understanding Animal Research.

6. ular beludak Russell

Sekitar 58.000 kematian di India dikaitkan dengan gigitan ular setiap tahun, dan ular berbisa Russell (Daboia russelii) bertanggung jawab atas sebagian besar kematian ini, menurut penelitian yang diterbitkan 25 Maret 2021, dalam jurnal PLOS Neglected Tropical Diseases.

Spesies ini dianggap sebagai salah satu ular beludak yang paling mematikan, para peneliti melaporkan pada tahun 2021 dalam jurnal Toxins.

Di Sri Lanka, di mana ular berbisa nokturnal ini suka beristirahat di sawah, mereka menyebabkan kematian yang tinggi di antara para petani padi selama masa panen.

Racun ular dapat menyebabkan gejala yang mengerikan: gagal ginjal akut, pendarahan parah dan kerusakan multi-organ, para peneliti melaporkan dalam Handbook of Clinical Neurology pada tahun 2014.

7. Ular harimau timur

Berasal dari pegunungan dan padang rumput di Australia tenggara, ular harimau timur (Notechis scutatus) dinamai sesuai dengan pita kuning dan hitam di tubuhnya, meskipun tidak semua populasi memiliki pola itu, menurut Museum Australia.

Racunnya yang kuat dapat menyebabkan keracunan pada manusia hanya dalam waktu 15 menit setelah digigit dan bertanggung jawab atas rata-rata setidaknya satu kematian dalam setahun, University of Adelaide melaporkan. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *