Hewan apa yang memiliki telinga terbesar?

by

Koran Jogja – Hewan apa yang memiliki telinga terbesar? Anda mungkin berpikir itu gajah, dan Anda benar.

Sebagai hewan darat terbesar yang hidup, gajah Afrika memang memiliki telinga terbesar dari semua hewan hidup, menurut Mary Ellen Holden, seorang ahli zoologi dan mamalia di American Museum of Natural History di New York City. (Live science, 20/7)

Tapi makhluk dengan telinga terbesar relatif terhadap ukuran tubuhnya adalah jerboa bertelinga panjang (Euchoreutes naso), hewan pengerat pemakan serangga nokturnal yang hidup di gurun Cina dan Mongolia.

Jerboa bertelinga panjang (berrima dengan Samoa) berukuran sekitar 10 sentimeter dari kepala hingga pantat (tidak termasuk ekornya yang panjang). Telinganya, berukuran panjang 1,5 hingga 2 inci (3,8 hingga 5 cm), 40% hingga 50% dari panjang tubuhnya.

“Ia memiliki telinga terpanjang relatif terhadap ukuran tubuhnya di seluruh kerajaan hewan,” kata Holden.

Sebagai perbandingan, panjang telinga gajah Afrika rata-rata hampir 4 kaki (1,2 m), menurut Holden, tetapi itu hanya sekitar 17% dari panjang tubuh mereka, yang rata-rata sekitar 20 hingga 25 kaki (6 hingga 7,5 m).

Pada tahun 2007, jerboa bertelinga panjang, yang jarang terlihat di kamera, menjadi berita dengan video yang diambil selama perjalanan Zoological Society of London ke Gurun Gobi di Mongolia.

Makhluk itu “sedikit seperti Mickey Mouse di gurun,” kata pemimpin ekspedisi dan ahli biologi konservasi Jonathan Baillie, menurut deskripsi video.

Mengapa telinga sebesar itu? Telinga yang besar membantu jerboa bertelinga panjang dan mamalia lain yang hidup di lingkungan yang panas dan kering menghilangkan panas berlebih.

“Gajah Afrika, rubah fennec, jerboa bertelinga panjang – mereka mampu mengatur suhu dengan kehilangan panas yang cepat melalui telinga yang sangat bervaskularisasi,” kata Holden.

Telinga hewan-hewan ini besar dan tipis, dan mereka menampung banyak pembuluh darah kecil, katanya. Saat bersirkulasi melalui telinga, darah melepaskan panas ke udara, sehingga membantu hewan tersebut menjadi dingin.

Saat hewan itu panas, pembuluh darah di telinganya melebar untuk melepaskan lebih banyak panas, kata Holden. Pada malam hari, atau saat cuaca dingin, pembuluh darah hewan menyempit untuk membantu mereka tetap hangat.

“Saya pikir kebanyakan orang setuju [bahwa telinga besar] umumnya berkorelasi dengan lingkungan yang lebih hangat,” kata Holden.

“Dan jika Anda melihat gajah Afrika dan Asia, telinga gajah Afrika jauh lebih besar daripada telinga gajah Asia, karena gajah Afrika mendiami iklim yang lebih panas.” Telinga gajah Asia, berukuran panjang sekitar 1,6 kaki (0,5 m), hanya sekitar 8% dari panjang tubuhnya.

Sejauh strategi pembuangan panas berjalan, menggunakan telinga untuk mendinginkan adalah adaptasi yang baik untuk kehidupan gurun.

Ini berfungsi sebagai alternatif untuk berkeringat, memungkinkan makhluk gurun untuk menghemat air di lingkungan di mana sumber daya itu langka, menurut Holden.

Telinga besar juga dapat membantu jerboa bertelinga panjang mendeteksi suara frekuensi rendah yang berasal dari mangsa serangga dan pemangsanya, kata Holden. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *