Kamera yang lebih kuat menjadi kunci kesuksesan ponsel cerdas, kata manajer Google

by

Koran Jogja – Mengambil foto adalah salah satu bagian “paling penting” dalam menggunakan smartphone. Kata seorang manajer senior Google, perusahaan harus membuat perangkat yang memungkinkan orang untuk “mengambil dan mengenang lebih baik” dengan gambar mereka.

Navin Sarma mengatakan Google ingin jajaran perangkat Pixel-nya memanfaatkan teknologi untuk menghadirkan alat pengambilan foto dan pengeditan yang lebih kompleks ke “pengguna sehari-hari” dengan cara yang dapat diakses.

Smartphone Pixel telah dipuji oleh pakar industri untuk alat fotografi mereka, termasuk fitur yang disebut Magic Eraser – pertama kali diperkenalkan dengan Pixel 6 unggulan tahun lalu – yang memungkinkan pengguna untuk menghapus objek dan orang yang mengganggu dari gambar.

“Kami tahu bahwa orang-orang sangat peduli dengan ingatan mereka, dan kami dapat memungkinkan orang untuk menangkap ingatan dengan lebih mendalam dan realistis daripada sebelumnya, karena mampu meningkatkan kualitas kamera – tidak hanya spesifikasi perangkat keras tetapi juga perangkat lunak yang mendukungnya,” kata Sarma, seorang manajer produk senior, kepada kantor berita PA.

“Dan saya pikir fitur seperti Magic Eraser benar-benar dapat terus membantu pengguna untuk benar-benar fokus pada apa yang penting dengan menghilangkan gangguan tersebut dan benar-benar menjaga fokus pada apa yang Anda pedulikan.

“Jadi, ini adalah rangkaian hal yang membantu kami membangun ke arah penangkapan dan kenang-kenangan yang lebih baik. Kami menemukan bahwa itu adalah salah satu kasus penggunaan terpenting bagi pengguna kami.”

Fotografi smartphone telah cukup maju dalam beberapa tahun terakhir untuk perangkat yang akan digunakan dalam pengaturan profesional oleh fotografer dan videografer, bukan kamera digital khusus.

Kekuatan pemrosesan yang lebih besar dan kemajuan dalam kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin berarti fitur pengeditan yang kompleks dan memakan daya yang dulunya hanya tersedia di PC yang kuat dapat digunakan di smartphone.

Sarma mengatakan ini menarik untuk fotografer kasual dan pengguna smartphone.

“Tentu saja bidang ini berkembang sangat pesat, dan dengan setiap inovasi baru, datanglah peluang baru bagi kami,” katanya, seraya menambahkan bahwa tantangan bagi Google adalah merampingkan alat pengeditan dan foto teknis yang rumit untuk “membawanya ke bawah dan membuatnya praktis untuk pengguna sehari-hari”.

Dia mengatakan tujuan dari alat kameranya adalah untuk memberikan “hasil otomatis yang hebat” sambil juga mendukung “sudut kreatif”.

“Ini perjalanan multi-tahun,” katanya. “Setiap tahun kami berusaha menjadi lebih baik.”

Google akan meluncurkan jajaran smartphone andalan berikutnya, Pixel 7, akhir tahun ini, dengan lebih banyak pembaruan pada sistem kamera yang diharapkan. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *