NASA Sebut Polusi di Planet Lain Dapat Membantu Menemukan Alien

by

Koran Jogja – Menurut penelitian baru, alien dapat dideteksi dengan mengukur polusi atmosfer di planet lain.

Sebuah studi oleh badan antariksa meneliti keberadaan gas nitrogen dioksida, yang diproduksi di Bumi dengan membakar bahan bakar fosil. Sementara evolusi peradaban yang telah berkembang menjadi industri berbasis minyak atau batu bara tampak tipis, gas juga bersumber dari bahan lain termasuk petir dan proses biologis.

“Di Bumi, sebagian besar nitrogen dioksida dipancarkan dari aktivitas manusia. Seperti proses pembakaran seperti emisi kendaraan dan pembangkit listrik berbahan bakar fosil,” kata Ravi Kopparapu dari Nasa’s Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Maryland dikutip dari the independent.

“Di atmosfer bawah (sekitar 10 hingga 15 kilometer atau sekitar 6,2 hingga 9,3 mil), NO2 dari aktivitas manusia mendominasi dibandingkan dengan sumber non-manusia. Oleh karena itu, mengamati NO2 di planet yang dapat dihuni berpotensi menunjukkan adanya peradaban industri,” katanya, menambahkan.

Gas nitrogen dioksida bisa menjadi apa yang oleh para ilmuwan disebut sebagai “tanda teknologi”, yaitu ketika ada gas yang dilepaskan sebagai produk sampingan dari proses industri. Ini mirip dengan biosignature, yaitu gas seperti oksigen dan metana yang dihasilkan oleh aktivitas organik.

Karena jumlah planet yang sangat banyak di alam semesta, serta jaraknya, para ilmuwan perlu menggunakan indikasi ini yang dapat diukur pada jarak yang sangat jauh untuk menentukan dunia mana yang layak diselidiki.

“Studi lain telah memeriksa chlorofluorocarbons (CFC) sebagai tanda teknologi yang mungkin, yang merupakan produk industri yang banyak digunakan sebagai zat pendingin sampai mereka dihapuskan karena perannya dalam penipisan ozon,” kata Jacob Haqq-Misra, salah satu penulis makalah. di Institut Sains Marmer Biru, Seattle, Washington.

“CFC juga merupakan gas rumah kaca yang kuat yang dapat digunakan untuk membentuk planet seperti Mars dengan memberikan pemanasan tambahan dari atmosfer. Sejauh yang kami tahu, CFC sama sekali tidak diproduksi oleh biologi, jadi mereka adalah tanda teknologi yang lebih jelas daripada NO2. Namun, CFC adalah bahan kimia buatan pabrik yang sangat spesifik yang mungkin tidak lazim di tempat lain; NO2, sebagai perbandingan, adalah produk sampingan umum dari proses pembakaran apa pun,” katanya.

Para ilmuwan menggunakan pemodelan komputer untuk memprediksi apakah nitrogen dioksida dapat menghasilkan sinyal yang dapat dideteksi dengan teleskop saat ini dan masa depan. Gas tersebut menyerap beberapa warna cahaya tampak, artinya dapat diukur dengan mengamati cahaya yang dipantulkan dari planet tersebut.

Sebuah planet yang mirip dengan Bumi dapat dideteksi hingga 30 tahun cahaya lebih dari 400 jam menggunakan teleskop NASA yang besar; Meskipun ini adalah waktu yang sangat lama untuk mempelajari satu planet, hal ini tidak pernah terjadi sebelumnya. Teleskop Hubble NASA menghabiskan waktu yang sama untuk Pengamatan Lapangan Dalam Hubble yang telah membantu para ilmuwan mempelajari materi gelap.

“Di Bumi, sekitar 76 persen emisi NO2 disebabkan oleh aktivitas industri,” kata Giada Arney dari Nasa Goddard, salah satu penulis makalah tersebut.

“Jika kita mengamati NO2 di planet lain, kita harus menjalankan model untuk memperkirakan kemungkinan emisi NO2 semaksimal mungkin yang dapat diperoleh seseorang hanya dari sumber non-industri. Jika kita mengamati lebih banyak NO2 daripada yang disarankan model kita dari sumber non-industri, maka NO2 lainnya mungkin dikaitkan dengan aktivitas industri,” katanya.

“Namun selalu ada kemungkinan positif palsu dalam pencarian kehidupan di luar Bumi, dan pekerjaan di masa depan akan dibutuhkan untuk memastikan kepercayaan dalam membedakan positif benar dari positif palsu.”

Ada manfaat dan komplikasi menggunakan nitrogen dioksida untuk mencari dunia asing. Syukurlah, bintang yang lebih dingin dan lebih umum daripada matahari kita menghasilkan lebih sedikit sinar ultraviolet (yang memecah gas) dan oleh karena itu meningkatkan kemungkinan kehidupan di luar bumi dapat ditemukan.

Sebaliknya, bagaimanapun, awan atau aerosol di atmosfer dapat meniru tanda gas sehingga lebih menantang untuk dideteksi. Meskipun para peneliti sedang mengembangkan model 3D untuk memetakan hasil secara lebih akurat dan menangani potensi ketidaksempurnaan ini.(rid)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *