Mengapa kucing suka menjilat?

by

Koran Jogja – Kucing terkenal karena sifatnya yang menyendiri, tetapi bahkan kucing yang terbiasa dingin kadang-kadang dapat menggesek lengan, kaki, atau wajah manusia dengan lidahnya yang bertekstur.

Jadi mengapa kucing bisa menjilat Anda? Apakah itu menunjukkan kasih sayang, atau hanya ingin mencicipi? (Livescience, 16/9/2022)

Siapa pun yang pernah mengamati aktivitas kucing sehari-hari mungkin tahu bahwa kucing selalu menjilat dirinya sendiri.

Kucing domestik (Felis catus), yang tidur rata-rata 14 jam setiap hari, menghabiskan hingga seperempat jam bangun mereka untuk merawat bulu mereka, menurut sebuah studi tahun 2018 yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences.

“Kucing menjilat dirinya sendiri untuk membantu menjaga bulunya tetap bersih dan sehat,” kata Kristyn Vitale, asisten profesor kesehatan dan perilaku hewan di Unity College di Maine. “Penting bagi kucing untuk merawat dirinya sendiri karena membantu menjaga kesehatan bulunya.”

Perawatan bulu secara teratur penting bagi kucing, karena menghilangkan kotoran atau materi yang menempel di bulu mereka dan membantu mencegah bulu dari anyaman — yaitu, menjadi kusut dan kusut, Vitale menjelaskan.

Rambut kusut tidak hanya dapat menyebabkan ketidaknyamanan bagi kucing tetapi juga menyebabkan kulit di bawahnya menjadi teriritasi dan meradang, menimbulkan risiko infeksi, menurut 4 Paws Veterinary Care di Wynantskill, New York.

Kucing juga dapat merawat diri mereka sendiri “sebagai perilaku penghilang stres,” kata Vitale. “Kadang-kadang ini bisa berubah menjadi perawatan yang berlebihan, di mana kucing menjilati dirinya sendiri sehingga sebagian bulunya hilang. Ini mungkin merupakan tanda masalah perilaku atau medis.”

Kucing juga sering menjilat kucing lain. Misalnya, induk kucing sering menjilati anak kucingnya.

“Menjilat anak kucing sebenarnya memainkan peran penting dalam kelangsungan hidup anak kucing,” kata Vitale. “Anak kucing yang masih sangat kecil tidak dapat buang air kecil atau besar sendiri. Induknya akan menjilati daerah genital anak kucingnya untuk merangsang mereka pergi ke kamar mandi.”

Selain itu, “ibunya menjilati anak-anaknya untuk menenangkan mereka dan menjaga mereka tetap bersih,” kata Vitale. Siapa pun yang memelihara anak kucing yatim piatu tahu bahwa ini adalah pekerjaan penuh waktu untuk menjaga bulu anak kucing yang baru lahir tetap bersih.”

Akhirnya, kucing juga bisa menjilat kenalan – perilaku yang dikenal sebagai allogrooming, kata Vitale.

“Kucing mungkin terlibat dalam allogrooming dengan kucing lain serta mitra sosial lainnya, seperti anjing dan manusia,” kata Vitale. “Perilaku ramah seperti allogrooming dianggap memperkuat hubungan antara individu yang terlibat.” (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *