Oksitosin ‘hormon cinta’ dapat membantu memperbaiki cedera jantung

by

Koran Jogja – Oksitosin, kadang-kadang disebut “hormon cinta,” dapat membantu menyembuhkan jantung yang cedera.

Dalam sebuah studi baru tentang ikan zebra dan sel manusia, para ilmuwan menemukan bahwa hormon yang dibuat otak dapat membantu regenerasi jaringan jantung setelah cedera.

Menurut para peneliti, secara teori, suatu hari nanti dapat digunakan dalam pengobatan serangan jantung. (Live science, 1/10)

Karena studi baru dilakukan di tangki ikan dan piring laboratorium, bagaimanapun, perawatan teoritis ini masih jauh dari realisasi.

Oksitosin telah dijuluki hormon “cinta” atau “pelukan” karena perannya yang dikenal dalam menjalin ikatan sosial dan kepercayaan di antara orang-orang, dan kadarnya sering meningkat ketika orang berpelukan, dan lainnya.

Namun, apa yang disebut hormon cinta juga melayani banyak fungsi lain dalam tubuh, seperti memicu kontraksi saat melahirkan dan meningkatkan laktasi sesudahnya.

Oksitosin juga membantu menjaga sistem kardiovaskular dari cedera dengan menurunkan tekanan darah, mengurangi peradangan dan menyebarkan radikal bebas, produk sampingan reaktif dari metabolisme sel normal, menurut tinjauan tahun 2020 dalam jurnal Frontiers in Psychology.

Studi baru, yang diterbitkan Jumat (30 September) di jurnal Frontiers in Cell and Developmental Biology (buka di tab baru), menyoroti manfaat potensial lain dari oksitosin.

Setidaknya pada ikan zebra, hormon ini membantu jantung menggantikan kardiomiosit yang terluka dan mati. , sel otot yang menggerakkan kontraksi jantung.
Hasil awal pada sel manusia mengisyaratkan bahwa oksitosin dapat merangsang efek serupa pada manusia, jika diberikan dengan waktu dan dosis yang tepat.

Jantung memiliki kemampuan yang sangat terbatas untuk memperbaiki atau mengganti jaringan yang rusak atau mati, para penulis penelitian mencatat dalam laporan mereka.

Tetapi beberapa penelitian menunjukkan bahwa setelah cedera, seperti serangan jantung, sebagian sel di membran terluar jantung, yang disebut epikardium, mengenakan identitas baru.

Sel-sel ini bermigrasi ke lapisan jaringan jantung tempat otot berada dan berubah menjadi sel seperti batang, yang kemudian dapat berubah menjadi beberapa jenis sel jantung, termasuk kardiomiosit.

Proses ini sebagian besar telah dipelajari pada hewan dan ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa itu juga dapat terjadi pada manusia dewasa.

Sayangnya, jika proses itu benar-benar terjadi pada manusia, tampaknya proses itu berlangsung terlalu tidak efisien dan dalam sel terlalu sedikit untuk menghasilkan regenerasi jaringan yang bermakna setelah serangan jantung, kata penulis penelitian dalam sebuah pernyataan.

Dengan entah bagaimana mendorong lebih banyak sel epikardial untuk berubah menjadi kardiomiosit, para penulis berteori, para ilmuwan dapat membantu jantung membangun kembali dirinya sendiri setelah cedera.

Penulis penelitian menemukan bahwa mereka dapat memulai proses ini dalam sel manusia di cawan laboratorium dengan memaparkan mereka pada oksitosin.

Mereka juga menguji 14 hormon buatan otak lainnya, tetapi tidak satu pun dari yang lain dapat membujuk sel-sel ke keadaan seperti batang yang diinginkan yang diperlukan untuk membuat kardiomiosit baru, menurut pernyataan itu.

Tim kemudian melakukan eksperimen lanjutan pada ikan zebra, ikan dalam keluarga ikan kecil yang dikenal karena kemampuannya yang mengesankan untuk meregenerasi jaringan di tubuhnya, termasuk otak, tulang, dan jantung.

Tim menemukan bahwa, dalam tiga hari setelah cedera jantung, otak ikan mulai memompa oksitosin seperti orang gila, memproduksi hingga 20 kali lebih banyak daripada sebelum cedera.

Hormon tersebut kemudian melakukan perjalanan ke jantung, terhubung ke reseptornya dan memulai proses transformasi sel epikardial menjadi kardiomiosit baru.

Eksperimen ini memberikan petunjuk awal bahwa oksitosin mungkin memainkan peran kunci dalam perbaikan jantung setelah cedera, dan dengan meningkatkan efeknya, para ilmuwan dapat mengembangkan perawatan baru untuk meningkatkan pemulihan pasien setelah serangan jantung dan mengurangi risiko gagal jantung di masa depan.

Perawatan ini mungkin termasuk obat-obatan yang mengandung oksitosin atau molekul lain yang dapat dihubungkan ke reseptor hormon.

“Selanjutnya, kita perlu melihat oksitosin pada manusia setelah cedera jantung,” kata penulis senior Aitor Aguirre, asisten profesor di Departemen Teknik Biomedis Universitas Negeri Michigan, dalam pernyataannya.

Secara keseluruhan, uji pra-klinis pada hewan dan uji klinis pada manusia diperlukan. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *