Volvo mengumumkan perpindahan ke kendaraan listrik saja pada 2030

by

Koran Jogja – Volvo telah menjadi pembuat mobil terbaru yang mengumumkan berakhirnya produksi kendaraan berbahan bakar fosil. Mulai 2030, tidak ada mobil Volvo yang akan diproduksi dengan mesin bensin atau diesel di dalamnya.

Langkah ini, pada kenyataannya, inkremental; perusahaan telah mengumumkan akhir sebagian besar produksi listrik dan diesel. Namun, itu masih merupakan langkah yang sangat signifikan.

Volvo dimiliki oleh grup raksasa Zhejiang Geely dari China, dan merupakan tanda dari pergeseran global yang signifikan ke elektrifikasi bahkan di negara berkembang, dengan China memimpin di sebagian besar teknologi.

Volvo juga bergabung dengan pabrikan yang terus berkembang dengan komitmen yang kurang lebih terhadap elektrifikasi.

Ford mengatakan mereka hanya akan menjual kendaraan listrik di Eropa mulai tahun 2030, Jaguar Land Rover mengatakan merek Jaguar mereka hanya akan menjual kendaraan listrik pada tahun 2026 (Land Rover dan Range Rover pada tahun 2036).

Kemudian, General Motors akan bergabung pada 2035, dan model VW terakhir dengan mesin bensin atau listrik akan dirancang pada 2026, dan akan berakhir pada awal 2030-an.

Sebagai tanda niat sungguh-sungguh mereka, Volvo telah meluncurkan model baru yang direncanakan, C40, SUV elektrik bertenaga baterai berukuran sedang dengan gaya fastback yang menarik dan isyarat desain khas Volvo. Ini bergabung dengan jajaran Polestar baru yang berfokus pada listrik dalam penawaran Geely.

Pabrikan lain, seperti grup Hyundai-Kia dan Stellantis, pemilik Peugeot, jauh di depan para pesaing mereka. Volkswagen dan Honda, misalnya, baru saja meluncurkan model listrik pertama mereka yang dibuat khusus.

Sebagian besar pergeseran ini tentu saja didorong oleh peraturan pemerintah. Pajak relatif yang lebih tinggi pada mobil tradisional yang diabadikan dengan pembakaran internal, misalnya, mendorong konsumen untuk mempertimbangkan kisaran mobil listrik yang sangat mumpuni yang masuk ke pasar.

Akankah pelanggan menyambut berita itu? Chief Executive Volvo Cars Hakan Samuelsson yakin bahwa “pelanggan selalu benar, tetapi saya benar-benar yakin tidak akan ada pelanggan yang benar-benar ingin tetap menggunakan mesin bensin”.

Samuelsson mengatakan dia merasa bahwa pembeli mobil akan ingin menggunakan mobil mereka seperti mereka menggunakan telepon mereka, mengisi daya mereka dalam semalam.

Dia menyarankan bahwa lebih banyak titik pengisian di jalan akan membuat perbedaan besar bagi mereka yang berada di rumah susun dan rumah bertingkat tanpa cara mudah untuk mengisi daya mobil mereka.

Dia juga percaya bahwa mobil listrik tidak akan lebih mahal daripada bensin atau solar pada tahun 2025, yang juga akan mempercepat penerimaan konsumen.

Volvo juga bertujuan untuk memindahkan semua operasi ritel mobilnya secara online, dengan harga tetap, sehingga dapat lebih mengenal pembelinya.

Dealer akan tetap untuk showroom dan servis, meskipun uang yang dihasilkan dari servis mobil listrik akan jauh lebih sedikit. Dekade berikutnya, bagaimanapun juga, akan menjadi “masa transisi yang berani”.

Optimisme seputar mobil listrik (hanya baterai) terlihat jelas, dan mereka telah menyumbang sekitar 6,9 persen dari penjualan mobil baru sejauh ini pada tahun 2021, naik dari 2,7 persen yang dicapai saat ini tahun lalu. Sebaliknya, pangsa model diesel yang semakin tidak populer turun menjadi 12,3 persen. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *