Apa Penyebab Magma Keluar dari Perut Bumi?

by

Koran Jogja – Ada sekitar 1.500 gunung berapi di darat yang telah aktif dalam 10.000 tahun terakhir mengeluarkan abu ke atmosfer secara berkala. Karena sekitar 50 hingga 60 letusan gunung berapi terjadi setiap bulan.

Apa yang membuat gunung berapi meletus?

Ada beberapa penyebab berbeda untuk gunung berapi meletus yang semuanya pada dasarnya turun ke perubahan tekanan di dalam gunung berapi yang memaksa magma meluap dari ruang tempat dia disimpan, dikutip dari The Sun.

Jenis letusan yang paling umum disebabkan oleh pergerakan lempeng tektonik. Ketika salah satu didorong ke bawah, yang lain seperti magma, sedimen dan air laut dipaksa ke dalam ruangan yang akhirnya meluap dan gunung berapi meletus memuntahkan lahar ke langit. Letusan jenis ini menghasilkan lava yang lengket dan tebal pada suhu 800 hingga 1.000C.

Jenis letusan kedua yang disebabkan oleh lempeng tektonik adalah ketika lempeng-lempeng saling menjauh sehingga memungkinkan magma naik dan mengisi celah, yang dapat menyebabkan ledakan lava tipis bersuhu antara 800 hingga 1.200C.

Suhu yang menurun dapat menyebabkan magma tua mengkristal dan tenggelam ke dasar ruang dan gerakan ini dapat memaksa magma cair segar naik dan turun – mirip dengan menjatuhkan batu bata ke dalam ember berisi air.

Akhirnya penurunan tekanan eksternal dapat memicu letusan karena dapat meminimalkan kemampuan gunung berapi untuk menahan dengan meningkatkan tekanan di dalam ruang magma.

Letusan jenis ini dapat disebabkan oleh peristiwa alam seperti angin topan yang menurunkan kepadatan batuan, dan mencairnya glasial di puncak gunung yang mengubah komposisi lelehan batuan. Pencairan glasial diyakini menjadi salah satu penyebab di balik letusan Eyjafjallajökull 2010 di Islandia.

Bagaimana gunung berapi terbentuk?

Gunung berapi terbentuk dari letusan lava dan abu saat magma naik melalui retakan atau titik lemah di kerak bumi. Penumpukan tekanan di bumi dilepaskan, oleh hal-hal seperti gerakan lempeng yang memaksa batuan cair meledak ke udara yang menyebabkan letusan gunung berapi.

Lava hasil letusan kemudian mendingin membentuk kerak baru. Seiring waktu, umumnya beberapa letusan, batuan tersebut menumpuk dan membentuk gunung berapi.

Apa sajakah jenis gunung berapi?

Ada tiga jenis gunung berapi dan masing-masing menghasilkan dan melepaskan jenis lava yang berbeda:

Gunung berapi pelindung Gunung berapi ini memiliki penampilan seperti kubah datar dan melepaskan lava dengan lembut yang umumnya lambat dan mudah bagi manusia dan hewan untuk lari. Mereka menghasilkan lava Basaltik, yang merupakan jenis paling umum yang ditemukan di bumi. Gunung berapi perisai cenderung sering meletus tetapi letusannya relatif lembut. Gunung berapi Kilauea di Hawaii adalah gunung berapi perisai. Mereka cenderung meletus lebih sering dan dalam skala yang lebih kecil daripada gunung berapi lainnya.

Stratovolcano Jenis ini memiliki bentuk kerucut klasik yang berhubungan dengan gunung berapi. Gunung berapi ini menghasilkan letusan dahsyat besar yang sering menyebabkan longsoran lumpur dan menghasilkan awan gas panas dan materi vulkanik yang bergerak cepat yang disebut aliran piroklastik. Stratovolacnoes menghasilkan magma andesitik, yaitu batuan cair yang terbentuk pada batas lempeng yang biasanya mendingin dan mengeras sebelum menyebar terlalu jauh tetapi dapat mencapai suhu 400C. Krakatau, Vesuvius dan Gunung Agung adalah contoh gunung berapi jenis ini.(red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *