Apakah minum air hujan aman untuk kesehatan?

by

Koran Jogja – Jika Anda menjulurkan lidah di saat hujan, Anda mungkin mengira tetesan yang Anda rasakan sama dengan air yang keluar dari keran Anda.

Tapi air hujan sebenarnya mengandung banyak bahan mikroskopis yang disaring sebelum dipompa ke rumah Anda. (Livescience, 22/8)

Jadi, apakah aman untuk mengumpulkan dan meminum air hujan?

Ada sejumlah kontaminan yang dapat berakhir di air hujan, seperti bakteri, virus, parasit, debu, partikel asap, dan bahan kimia lainnya, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC).

Jika Anda mengumpulkan air hujan dari atap, itu juga bisa mengandung jejak yang ditinggalkan oleh hewan, seperti kotoran burung, dan jika atap atau pipa pembuangan sudah tua, bahan seperti asbes, timah, dan tembaga juga bisa berakhir di tangki Anda.

Jika air hujan disimpan dalam wadah terbuka, mungkin juga penuh dengan serangga dan bahan organik yang membusuk, seperti daun mati.

Untuk alasan ini, CDC menyarankan agar tidak mengumpulkan dan meminum air hujan tetapi merekomendasikan untuk menggunakannya untuk tujuan lain, seperti menyiram tanaman.

Namun, tingkat kontaminan ini dapat sangat bervariasi tergantung di mana Anda tinggal, dan risiko penyakit sangat bergantung pada seberapa banyak air hujan yang Anda minum.

Jika Anda memiliki sistem pengumpulan yang bersih dan mensterilkan air hujan dengan benar, baik dengan bahan kimia atau dengan perebusan dan penyulingan, maka sebagian besar kotoran dapat dihilangkan. Hal ini menyebabkan banyak kebingungan tentang apakah air hujan tidak aman untuk diminum.

Tapi sekarang, di era modern bahan kimia buatan manusia, ada risiko baru yang terkait dengan minum air hujan.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada Agustus 2022 di jurnal Environmental Science & Technology, para peneliti menemukan bahwa air hujan di seluruh dunia memiliki konsentrasi PFAS beracun (zat alkil per dan polifluorinasi) yang melebihi pedoman kesehatan.

Temuan ini menunjukkan bahwa air hujan jelas tidak aman untuk diminum, terutama jika tidak diolah.

Apa itu PFAS?

PFAS adalah istilah kolektif untuk lebih dari 1.400 bahan kimia dan zat buatan manusia yang secara historis telah digunakan untuk berbagai produk, termasuk tekstil, busa pemadam kebakaran, peralatan masak antilengket, kemasan makanan, rumput sintetis dan senar gitar, kata penulis utama studi Ian Cousins, seorang ahli kimia lingkungan di Universitas Stockholm di Swedia.

Namun, “pemahaman saat ini tentang dampak biologis terutama didasarkan pada studi tentang empat asam perfluoroalkil (PFAA),” yang merupakan subkelompok PFAS, kata Cousins.

PFAA ini termasuk asam perfluorooctanesulfonic (PFOS), asam perfluorooctanoic (PFOA), asam perfluorohexanesulfonic (PFHxS) dan asam perfluorononanoic (PFNA), yang menjadi fokus utama penelitian, tambahnya.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa bahan kimia ini sangat beracun dan dapat menyebabkan berbagai masalah – termasuk berbagai jenis kanker, infertilitas, komplikasi kehamilan, masalah perkembangan, kondisi sistem kekebalan tubuh, dan berbagai penyakit usus, hati dan tiroid – juga karena berpotensi menurunkan efektivitas vaksin pada anak-anak, kata Cousins.

PFAS juga cenderung menyebabkan kerusakan tambahan pada lingkungan, tetapi ide ini belum dipelajari secara rinci, tambahnya.

Bukti ini telah menyebabkan PFAA dan sebagian besar PFAS lainnya dilarang atau sangat dibatasi dalam 20 hingga 30 tahun terakhir, kecuali di China dan beberapa negara Asia lainnya, kata Cousins.

Pedoman kesehatan seputar PFAS juga telah disesuaikan untuk mencerminkan toksisitas bahan kimia. Misalnya, di AS, tingkat aman paparan PFOA sebagaimana ditentukan oleh Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) adalah 37,5 juta kali lebih sedikit dari sebelumnya, menurut pernyataan para peneliti.

PFAS tidak mudah rusak, yang berarti mereka tetap berada di lingkungan lama setelah diproduksi dan sama beracunnya, kata Cousins. Hal ini menyebabkan para ilmuwan menjuluki PFAS sebagai “bahan kimia selamanya,” tambahnya.

Air hujan yang tercemar

Dalam studi tersebut, para peneliti mengumpulkan data dari sampel air hujan yang dikumpulkan di seluruh dunia, mengungkapkan bahwa PFAS masih berlimpah dalam air hujan di mana-mana di Bumi dalam konsentrasi di atas pedoman keselamatan yang ditetapkan oleh EPA dan badan pengatur serupa lainnya di negara lain.

Para ahli berharap bahwa konsentrasi PFAS mungkin sudah mulai menurun sekarang, tetapi ini jelas tidak terjadi, kata Cousins. Sebaliknya, para peneliti berpikir PFAS mewakili batas planet baru, batas konseptual di mana sesuatu menjadi tidak aman bagi manusia, yang telah kita lewati, tambahnya.

Temuan yang paling mencolok adalah bahwa tingkat PFOA dalam air hujan setidaknya 10 kali lebih tinggi dari tingkat aman EPA di setiap lokasi sampel di planet ini, termasuk Dataran Tinggi Tibet dan Antartika.

Para peneliti masih tidak yakin persis bagaimana PFAS diangkut ke bagian paling terpencil di dunia, kata Cousins.

Tim berhipotesis bahwa PFAS di permukaan laut sedang disuntikkan kembali ke atmosfer oleh semprotan laut dan kemudian diangkut ke daerah lain, di mana mereka jatuh sebagai hujan; mereka berencana untuk menguji hipotesis ini dalam penelitian masa depan.

Mungkin juga PFAS masih bocor ke lingkungan dari tempat pembuangan sampah, tambah Sepupu.

Masih terlalu dini untuk memprediksi dampak kesehatan masyarakat secara keseluruhan yang akan ditimbulkan oleh air hujan yang kaya PFAS di seluruh dunia, tetapi hal itu mungkin sudah berlangsung.

“Kami telah terpapar pada tingkat yang lebih tinggi selama 20 hingga 30 tahun terakhir,” kata Cousins. “Kami baru saja lebih memahami konsekuensi potensial dari paparan itu.”

Dampak PFAS kemungkinan akan lebih besar di negara berkembang di mana jutaan orang bergantung pada air hujan sebagai satu-satunya sumber air minum mereka, kata Cousins. Tetapi bahkan di wilayah tertentu di negara maju, seperti Australia Barat, minum air hujan masih sangat umum, tambahnya.

Bahkan jika air hujan diolah dengan benar, masih belum ada jaminan bahwa PFAS akan hilang. PFAS juga dapat ditemukan dalam kadar rendah dalam air minum dari keran dan botol, meskipun seringkali pada tingkat yang aman.

Tingkat PFAS pada akhirnya akan menurun saat mereka bersepeda ke laut dalam, tetapi ini adalah proses bertahap yang bisa memakan waktu beberapa dekade, kata Cousins. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *