Dari Lampung, Tiga Pelaku Curat Diamankan Jelang Lebaran

by

Bantul, Koran Jogja – Tiga pelaku pencurian dengan pemberatan (Curat) bermodus pecah kaca mobil diamankan Polres Jetis, Bantul.

Dari Lampung, ketiga pelaku khusus ke Daerah Istimewa Yogyakarta untuk bertindak jahat.

Dalam jumpa pers di Polsek Jetis, Kapolres Bantul AKBP Ihsan mengatakan ketiganya ditangkap ada laporan curat yang terjadi pada dua tempat kejadian perkara (TKP) di hari Rabu (13/4).

“TKP pertama adalah spa khusus balita di Jalan Bakulan dengan kerugian dua handphone. Kemudian ketiganya lanjut ke lokasi kedua di Jalan Imogiri Barat. Di sini mereka mengasak tas berisi uang tunai Rp30 juta dari mobil CRV dengan sebelumnya memecah kaca,” kata Ikhsan, Selasa (19/4).

Berdasarkan keterangan saksi dan rekaman kamera CCTV, polisi berhasil mengidentifikasi pelaku dan membekuk ketiganya di sebuah penginapan kawasan wisata Pantai Parangtritis.

Pelaku yang berinisial DP (22), DAP (19) dan B (37) semuanya diketahui beralamatkan di Kabupaten Pesawaran, Lampung. Mereka sengaja datang ke DIY pada Selasa (11/3) untuk melakukan aksi kejahatan.

“DP bertindak sebagai pemandu jalan karena dia sebelumnya pernah bekerja di sini, BAP sebagai eksekutor, dan B sebagai pengemudi. Dalam menjalankan aksinya, mereka memilih korban secara acak menggunakan dua motor,” lanjutnya.

Saat diamankan, polisi mendapatkan dua handphone yang masih dibawa ketiga tersangka. Sementara uang tunai hasil kejahatan sudah habis dengan sebagian dikirim ke keluarga dan sisanya dibuat foya-foya.

Dilihat dari caranya beraksi, Ihsan meyakini ketiganya termasuk pelaku pecah kaca yang profesional namun bukan merupakan residivis.

Kepolisian terus melakukan pendalaman kasus dengan melihat kemungkinan kejahatan serupa di daerah lain.

Pasalnya, dua pelaku yaitu BAP dan B datang dari Lampung mengendarai sepeda motor. Sedangkan DP menggunakan bus.

“Pengalaman saya yang pernah bertugas di Sumatera, Lampung memang dikenal sebagai daerah rawan pelaku curat. Ketiganya berencana melakukan aksi serupa untuk biaya pulang dan berlebaran. Sialnya mereka malah berlebaran di Bantul,” jelasnya.

Aksi Curat menurut Ihsan memang diprediksi jajarannya akan meningkat menjelang lebaran dan ini mendapatkan prioritas dari kepolisian. Ketiga pelaku terancam hukuman tujuh tahun penjara sesuai pasal 363 KUHP.

Di depan media, DP menyatakan dirinya baru sepuluh bulan balik ke Lampung setelah dua tahun bekerja di Bantul pada usaha koperasi simpang pinjam. “Rencana saya kembali lagi kesini untuk bekerja pada usaha yang sama,” katanya.

Dalam pengakuannya, dirinya mendapatkan bagian sebesar Rp6,7 juta kemudian BAP Rp9 juta dan B Rp6,5 juta. Setelah dikirimkan rata-rata sebesar Rp3 juta ke keluarga di Lampung, sisanya digunakan bersenang-senang. (Set)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *