Youtube Meluncurkan Mode ‘Supervised’, Apa Itu?

by

Koran Jogja – YouTube meluncurkan versi ‘supervised’ atau  ‘diawasi’, bertindak sebagai jalan tengah antara setelan YouTube Kids situs video dan situs utamanya.

Fitur baru akan diluncurkan untuk orang tua, yang dapat mengizinkan akses untuk anak-anak mereka melalui akun Google yang diawasi.

Perusahaan akan menonaktifkan pembelian dalam aplikasi, pembuatan, dan fitur komentar – meskipun YouTube mengatakan bahwa seiring waktu fitur ini dapat ditambahkan melalui mode “sesuai usia”.

“Kami telah mendengar dari orang tua dan anak-anak yang lebih tua bahwa remaja memiliki kebutuhan yang berbeda, yang tidak sepenuhnya terpenuhi oleh produk kami,” kata James Beser, Direktur Manajemen Produk dari YouTube, dalam sebuah pernyataan dikutip dari the independent.

“Saat anak-anak tumbuh, mereka memiliki keingintahuan yang tak terpuaskan dan perlu memperoleh kemandirian serta menemukan cara baru untuk belajar, berkreasi, dan memiliki,” tambahnya.

Akun Google yang diawasi memberi orang tua tiga pilihan pengaturan untuk anak-anak. Yaitu “Jelajahi”, “Jelajahi Lebih Banyak”, dan “Sebagian Besar YouTube”.

Setelan ini umumnya terkait dengan peringkat usia, dengan yang pertama ditetapkan pada 9+, yang kedua untuk 13+, dan yang ketiga berisi “hampir semua video di YouTube, kecuali untuk konten yang dibatasi usia”.

YouTube mengatakan bahwa sistem moderasinya akan menggunakan “campuran masukan pengguna, pembelajaran mesin, dan ulasan manusia” untuk menentukan video mana yang cocok berdasarkan peringkat usia, tetapi juga mengatakan bahwa “akan membuat kesalahan dan akan terus berkembang seiring waktu.”

Pengakuan YouTube atas potensi kegagalan dalam sistemnya berasal dari berbagai pelanggaran keamanan aplikasi YouTube Anak dari waktu ke waktu.

Pada Februari 2019, video yang menunjukkan kepada anak-anak cara melukai diri sendiri ditemukan di bagian YouTube Kids. Troll internet juga menghubungkan konten TV anak-anak dengan klip yang mendorong tindakan menyakiti diri sendiri.

Satu bulan kemudian, YouTube harus memblokir komentar pada video yang menampilkan anak-anak karena “berisiko menarik perilaku predator” menyusul protes atas penggunaan platform oleh pedofil untuk berbagi konten.(rid)