Apakah Kecanduan Pornografi Berkaitan dengan Depresi?

by

Koran Jogja – Beberapa kepercayaan budaya, keyakinan spiritual, atau mitos mendukung gagasan bahwa ada hubungan kausatif antara pornografi dan kondisi kesehatan mental seperti depresi. Namun, saat ini tidak ada cukup bukti untuk mendukung hal tersebut.

Dikutip dari Medical News Today, menurut American Association of Sexuality Educators, Counselors and Therapists (AASECT), tidak ada cukup bukti untuk mengklasifikasikan penggunaan atau kecanduan pornografi sebagai kondisi kesehatan mental atau mengaitkannya dengan efek samping negatif, seperti depresi.

Dapatkah penggunaan pornografi menyebabkan depresi?

Menurut AASECT, orang mungkin mengalami konsekuensi fisik, spiritual, atau psikologis yang negatif terkait dengan dorongan, pikiran, atau perilaku seksual mereka, seperti penggunaan pornografi.

Namun, saat ini tidak ada cukup bukti untuk mendukung gagasan bahwa penggunaan pornografi dapat menyebabkan depresi. Konon, penelitian telah menemukan beberapa kaitan antara keduanya.

Misalnya, satu studi tahun 2019 yang mensurvei 507 wanita dan 250 pria menemukan bahwa depresi tampaknya meningkatkan risiko mengembangkan hubungan bermasalah dengan pornografi.

Namun, ini hanya kasus orang yang menggunakan pornografi untuk melepaskan diri dari emosi yang tidak menyenangkan dan wanita dengan masalah seksual terkait penggunaan pornografi.

Studi tahun 2019 lainnya menemukan bahwa penggunaan pornografi yang berlebihan meningkatkan risiko depresi baik pada pria maupun wanita.

Seberapa besar kemungkinan seseorang mengalami depresi bersamaan atau terkait dengan penggunaan pornografi juga tampaknya bergantung pada seberapa sering mereka menggunakannya dan berapa lama mereka terpapar.

Misalnya, satu studi tahun 2017 yang mensurvei 582 siswa laki-laki dewasa menemukan bahwa 14,6% dari mereka yang menggunakan pornografi lebih dari tiga kali per minggu melaporkan mengalami depresi, dibandingkan dengan 2,8% dari individu yang melaporkan menggunakan pornografi kurang dari sekali per minggu.

Studi yang sama menemukan bahwa mereka yang mulai menggunakan pornografi di sekolah dasar, sekolah menengah pertama, sekolah menengah atas, atau universitas memiliki rasio depresi masing-masing 11,7%, 7,1%, 4,9%, dan 5,9%.

Orang-orang yang secara moral tidak menyetujui pornografi mungkin juga lebih cenderung memandang hubungan mereka dengan pornografi sebagai kecanduan dan merasa malu secara seksual, yang pada akhirnya dapat menyebabkan tingkat depresi yang lebih tinggi.

Penggunaan pornografi yang bermasalah juga tampaknya memiliki korelasi positif dengan:

– kesendirian

– kegelisahan

– sakit kepala

– narsisisme

– neurotisme

– mengurangi kepuasan hidup, seksual, dan hubungan

Dapatkah depresi menyebabkan penggunaan pornografi?

Tidak ada bukti konklusif berskala besar yang menunjukkan bahwa depresi dapat menyebabkan kecanduan pornografi.

Faktanya, AASECT tidak mengakui kecanduan pornografi sebagai kondisi kesehatan mental.

American Psychiatric Association (APA) saat ini hanya mengenali satu kemungkinan kecanduan terkait internet: game online. APA memang mempertimbangkan untuk menambahkan kecanduan pornografi sebagai subtipe dari gangguan hiperseksual, tetapi mereka tidak memasukkannya ke dalam Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi Kelima.

Meskipun demikian, penelitian ilmu saraf telah menyarankan bahwa kecanduan pornografi internet mungkin melibatkan kerangka kerja yang serupa dan mekanisme dasar yang konsisten dengan kecanduan zat.

Memang, beberapa penelitian yang memindai otak pengguna pornografi kompulsif ketika mereka terpapar gambar erotis menemukan bahwa pola aktivitas otak mereka mirip dengan orang dengan gangguan penggunaan alkohol yang menonton iklan alkohol.

Namun, penelitian lain menunjukkan bahwa ini bukan masalahnya.

Beberapa penelitian pendahuluan dan skala kecil juga menunjukkan bahwa orang mungkin lebih terlibat dengan pornografi ketika mereka mengalami depresi, terutama pria.

Misalnya, sebuah penelitian dari tahun 2017 menemukan bahwa pria dengan depresi mungkin lebih sering menggunakan pornografi sebagai bantuan untuk mengatasi masalah – terutama mereka yang menolak pornografi secara moral.

Selain itu, sebuah penelitian yang akan datang menunjukkan bahwa veteran laki-laki A.S. yang kembali mengalami depresi memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan penggunaan pornografi yang bermasalah.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa mengalami depresi dapat mengubah cara seseorang menafsirkan atau memandang penggunaan pornografi secara negatif.

Sebuah studi tahun 2018 menemukan bahwa kesepian dan depresi adalah mekanisme mendasar yang memengaruhi bagaimana aktivitas internet seperti penggunaan pornografi memengaruhi kepuasan hidup.(rid)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *