Cara Alami Membersihkan Paru-Paru Anda

by

Koran Jogja – Teknik pembersihan paru-paru dapat bermanfaat bagi orang yang merokok, orang yang sering terpapar polusi udara, dan orang dengan kondisi kronis yang memengaruhi sistem pernapasan, seperti asma, penyakit paru obstruktif kronik, dan fibrosis kistik.

Menghirup polusi udara, asap rokok, dan racun lainnya dapat merusak paru-paru dan bahkan menyebabkan kondisi kesehatan. Menjaga kesehatan paru-paru sangat penting untuk menjaga kesehatan seluruh tubuh.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), paparan polusi udara menyebabkan 4,2 juta kematian di seluruh dunia setiap tahun. Merokok adalah penyebab kematian satu dari setiap lima orang di Amerika Serikat.

Apakah mungkin untuk membersihkan paru-paru Anda?

Dikutip dari medical news today, kesehatan paru-paru sangat penting untuk kesehatan seseorang secara keseluruhan. Paru-paru adalah organ yang membersihkan diri sendiri yang akan mulai menyembuhkan dirinya sendiri begitu terpapar polutan berhenti, misalnya, saat seseorang berhenti merokok.

Setelah paru-paru terpapar polusi, seperti asap rokok, dada seseorang mungkin terasa penuh, sesak, atau meradang. Lendir berkumpul di paru-paru untuk menangkap mikroba dan patogen, yang berkontribusi pada perasaan berat ini.

Orang mungkin dapat menggunakan teknik khusus untuk membantu membersihkan paru-paru dari lendir dan iritan untuk meredakan dada tersumbat dan gejala tidak nyaman lainnya.

Beberapa metode ini juga dapat membuka saluran udara, meningkatkan kapasitas paru-paru, dan mengurangi peradangan, yang dapat membantu mengurangi efek polusi dan asap di paru-paru.

Cara membersihkan paru-paru

Beberapa latihan pernapasan dan perubahan gaya hidup yang dapat membantu mengeluarkan lendir berlebih dari paru-paru dan meningkatkan pernapasan.

1. Terapi uap

Terapi uap, atau inhalasi uap, melibatkan menghirup uap air untuk membuka saluran udara dan membantu paru-paru mengeluarkan lendir.

Orang dengan kondisi paru-paru mungkin melihat gejala mereka memburuk saat udara dingin atau kering. Iklim ini dapat mengeringkan selaput lendir di saluran udara dan membatasi aliran darah.

Sebaliknya, uap menambah kehangatan dan kelembapan pada udara, yang dapat meningkatkan pernapasan dan membantu melonggarkan lendir di dalam saluran napas dan paru-paru. Menghirup uap air dapat memberikan kelegaan langsung dan membantu orang bernapas lebih mudah.

Sebuah penelitian kecil yang melibatkan 16 pria dengan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), suatu kondisi paru-paru yang membuat lebih sulit bernapas, menemukan bahwa terapi masker uap menyebabkan detak jantung dan pernapasan yang jauh lebih rendah daripada terapi masker non-uap.

Namun, para peserta tidak melaporkan perbaikan yang bertahan lama pada fungsi pernapasan mereka.

Terapi ini mungkin merupakan solusi sementara yang efektif, tetapi peneliti perlu melakukan lebih banyak penelitian sebelum mereka memahami sepenuhnya manfaat terapi uap pada kesehatan paru-paru.

2. Batuk terkontrol

Batuk adalah cara tubuh mengeluarkan racun secara alami yang terperangkap di dalam lendir. Batuk yang terkendali akan mengencerkan lendir berlebih di paru-paru, mengirimkannya melalui saluran udara.

Dokter menganjurkan agar penderita COPD melakukan latihan ini untuk membantu membersihkan paru-paru mereka. Orang dapat mengikuti langkah-langkah di bawah ini untuk membersihkan paru-paru mereka dari lendir berlebih:

duduk di kursi dengan bahu rileks, jaga kedua kaki tetap rata di lantai

lipat lengan di atas perut

tarik napas perlahan melalui hidung

perlahan-lahan buang napas sambil mencondongkan tubuh ke depan, mendorong lengan ke perut

batuk 2 atau 3 kali sambil menghembuskan napas, dengan mulut sedikit terbuka

tarik napas perlahan melalui hidung

istirahat dan ulangi seperlunya

3. Menguras lendir dari paru-paru

Drainase postural melibatkan berbaring dalam posisi berbeda untuk menggunakan gravitasi untuk mengeluarkan lendir dari paru-paru. Praktik ini dapat meningkatkan pernapasan dan membantu mengobati atau mencegah infeksi paru-paru.

Teknik drainase postural berbeda tergantung pada posisinya:

  • Di punggung Anda

Berbaringlah di lantai atau tempat tidur.

Letakkan bantal di bawah pinggul untuk memastikan bahwa dada lebih rendah dari pinggul.

Tarik napas perlahan melalui hidung dan hembuskan melalui mulut. Setiap hembusan napas harus memakan waktu dua kali lebih lama dari tarikan napas, yang disebut pernapasan 1: 2.

Lanjutkan selama beberapa menit.

  • Di sisi Anda

Berbaring di satu sisi, sandarkan kepala di atas lengan atau bantal.

Letakkan bantal di bawah pinggul.

Latih pola pernapasan 1: 2.

Lanjutkan selama beberapa menit.

Ulangi di sisi lain.

  • Di perut Anda

Letakkan setumpuk bantal di lantai.

Berbaring dengan perut di atas bantal. Ingatlah untuk menjaga pinggul tetap di atas dada.

Lipat lengan di bawah kepala untuk menopang.

Latih pola pernapasan 1: 2.

Lanjutkan selama beberapa menit.

4. Latihan

Olahraga teratur dapat meningkatkan kesehatan fisik dan mental orang, dan menurunkan risiko berbagai kondisi kesehatan, termasuk stroke dan penyakit jantung.

Latihan memaksa otot untuk bekerja lebih keras, yang meningkatkan laju pernapasan tubuh, menghasilkan suplai oksigen yang lebih besar ke otot. Ini juga meningkatkan sirkulasi, membuat tubuh lebih efisien dalam menghilangkan kelebihan karbon dioksida yang dihasilkan tubuh saat berolahraga.

Tubuh akan mulai beradaptasi untuk memenuhi tuntutan olahraga teratur. Otot akan belajar menggunakan oksigen secara lebih efisien dan menghasilkan lebih sedikit karbon dioksida.

Meskipun berolahraga mungkin lebih sulit bagi orang dengan kondisi paru-paru kronis, orang-orang ini juga dapat memperoleh manfaat dari olahraga teratur. Orang yang menderita COPD, cystic fibrosis, atau asma harus berkonsultasi dengan ahli kesehatan sebelum memulai rejimen olahraga baru.

5. Teh hijau

Teh hijau mengandung banyak antioksidan yang dapat membantu mengurangi peradangan di paru-paru. Senyawa ini bahkan dapat melindungi jaringan paru-paru dari efek berbahaya dari menghirup asap.

Sebuah penelitian baru-baru ini yang melibatkan lebih dari 1.000 orang dewasa di Korea melaporkan bahwa orang yang minum setidaknya 2 cangkir teh hijau per hari memiliki fungsi paru-paru yang lebih baik daripada mereka yang tidak meminumnya.

6. Makanan anti inflamasi

Radang saluran udara bisa membuat sulit bernafas dan menyebabkan dada terasa berat dan sesak. Mengonsumsi makanan anti inflamasi dapat mengurangi peradangan untuk meredakan gejala tersebut.

Makanan yang membantu melawan peradangan meliputi:

  • Kunyit
  • sayuran berdaun hijau
  • ceri
  • bluberi
  • Zaitun
  • kenari
  • kacang polong
  • kacang-kacangan

7. Perkusi dada

Perkusi adalah cara efektif lainnya untuk mengeluarkan lendir berlebih dari paru-paru. Seorang profesional perawatan kesehatan atau terapis pernapasan akan menggunakan tangan yang ditangkupkan untuk mengetuk dinding dada secara ritmis untuk mengeluarkan lendir yang terperangkap di paru-paru.

Menggabungkan perkusi dada dan drainase postural dapat membantu membersihkan saluran udara dari lendir berlebih.

Kesimpulan

Racun dari asap rokok atau polusi udara yang masuk ke paru-paru dapat mempengaruhi seluruh tubuh. Racun ini akhirnya terperangkap di dalam lendir.

Kesehatan pernapasan yang baik tergantung pada apakah tubuh secara efektif mengeluarkan lendir dari paru-paru dan saluran udara atau tidak.

Orang yang mengalami kerusakan paru-paru mungkin mengalami kesulitan membersihkan lendir dari sistem mereka dibandingkan orang lain. Kondisi kronis, seperti COPD, asma, dan cystic fibrosis, menyebabkan produksi lendir yang berlebihan atau lendir yang sangat kental yang dapat menyumbat paru-paru.

Teknik pembersihan paru-paru, termasuk drainase postural, perkusi dada, dan latihan pernapasan, dapat membantu mengeluarkan lendir dari paru-paru dan saluran udara. Terapi uap mungkin menawarkan bantuan sementara bagi orang-orang yang menderita hidung tersumbat atau gangguan pernapasan kronis.

Olahraga teratur, minum teh hijau, dan makan makanan anti-inflamasi merupakan perubahan gaya hidup yang dapat meningkatkan kesehatan paru-paru dan menurunkan risiko kondisi kesehatan.(rid)