Haruskah Mengatakan, ‘Aku Mencintaimu’ Lebih Dulu?

by

Koran Jogja – Hal-hal yang perlu dipertimbangkan jika Anda ingin mengungkapkan perasaan Anda sebelum pasangan Anda melakukannya.

Semua orang tahu adegan ikonik di Friends ketika Ross bergegas ke bandara untuk menemui kekasihnya yang berkebangsaan Inggris, Emily, beberapa saat sebelum dia naik pesawat kembali ke London. Dia dengan sungguh-sungguh mengaku, “Aku mencintaimu” dan dia menjawab dengan pelukan hangat dan penghargaan, namun canggung, “Terima kasih,” sebelum tiba-tiba keluar melalui gerbang keberangkatan.

Menontonnya sekarang sama menyakitkan seperti saat bertahun-tahun yang lalu ketika pertama kali ditayangkan. Syukurlah dan tidak mengherankan, episode berakhir (peringatan spoiler!) Dengan Emily akhirnya datang dan membalas Ross tiga kata ajaib itu, dengan menjawab, tentu saja, dengan sepenuh hati “terima kasih.”

Andai saja setiap “Aku mencintaimu” saling dipertukarkan, atau setidak-tidaknya dihargai, dunia akan menjadi tempat yang jauh lebih bahagia. Kenyataannya, bagaimanapun, adalah bahwa meskipun cinta mungkin selalu menjadi jawaban, “Aku mencintaimu” bukanlah jawabannya.

Dahulu kala, pengakuan cinta yang diilhami oleh Ross gagal menghasilkan balasan atau bahkan rasa terima kasih dari “Emily”. Apa yang didapatkan malah agak sedih, “Saya rasa saya tidak memilikinya dalam diri saya untuk mencintai siapa pun.”

Tidak terima kasih.

Meskipun hubungan itu jelas tidak bertahan lama, keputusan untuk menahan diri dari mengungkapkan diri terlalu dini telah banyak terjadi. Penolakan tersebut menawarkan pemeriksaan realitas yang brutal tetapi perlu: Tidak seperti Ross dan Emily, kita tidak hidup dalam komedi situasi di mana akhir yang bahagia dijamin.

Di Bumi ini, masalah hubungan terlalu kompleks dan tidak dapat diprediksi untuk diselesaikan dalam episode setengah jam. Itulah sebabnya, jika Anda menghabiskan waktu berjam-jam untuk menganalisis dan menderita karena disakiti dan kemudian menghabiskan lebih banyak waktu untuk mencegah hal itu terjadi lagi.

Jika Anda ingin memiliki kekuatan, Anda mungkin ingin menunggu

Salah satu pencegahan paling efektif yang ditemukan disebut “prinsip paling tidak menarik”, yang berteori bahwa dalam suatu hubungan, orang yang kurang peduli atau kurang diinvestasikan memiliki lebih banyak kekuatan daripada orang yang peduli atau berinvestasi lebih banyak.

Prinsip ini adalah kiasan yang lazim dalam film remaja, di mana si brengsek yang penuh kasih tidak berdaya dan tunduk pada anak keren dan populer.

Sosiolog Willard Waller memulai prinsip ini pada tahun 1932, dengan menganggap bahwa investasi emosional dalam suatu hubungan jarang sama pada pasangan dan dengan demikian, begitu juga dengan kekuasaan.

Dalam penelitiannya, dia menemukan bahwa baik dalam kencan dan pasangan menikah, pasangan yang kurang berinvestasi memandang diri mereka memiliki kendali lebih atas apakah hubungan tersebut berlanjut, sementara beberapa pasangan yang menunjukkan tingkat keterlibatan emosional yang lebih setara dilaporkan menjadi lebih bahagia dan lebih stabil.

Kemudian, pada tahun 1972, tim sosiolog di Ohio State University menemukan bahwa pria, secara umum, kurang tertarik dan secara emosional kurang tertarik untuk memelihara hubungan kencan dibandingkan dengan wanita, yang “mengerahkan upaya yang lebih besar secara signifikan” untuk melakukannya.

Apa yang dikatakan “Aku mencintaimu” jika tidak tanpa malu-malu menyatakan investasi emosional Anda pada orang lain? Meskipun berbagi kerentanan Anda dengan orang yang Anda sayangi adalah pencapaian yang penting, perlu diingat bahwa hal itu dapat membuat posisi Anda dalam hubungan menjadi lebih rentan.

Pria biasanya mengatakannya lebih dulu, dan itu untuk alasan yang Anda pikirkan

Sebuah studi tahun 2011 yang diterbitkan dalam Journal of Sociology Psychology menemukan bahwa, meskipun mahasiswa pria dan wanita percaya bahwa wanita cenderung mengatakan “Aku mencintaimu” terlebih dahulu, sebenarnya pria yang jatuh cinta lebih cepat dan mengucapkan kata-kata lebih awal.

Faktanya, mereka berpikir untuk mengatakannya sekitar enam minggu lebih awal daripada wanita. Mengapa ini terjadi karena biologi. Pria ingin menyebarkan gen mereka dan mengatakan “Aku mencintaimu” kepada calon pasangan, ini membantu mereka mencapai tujuan itu lebih cepat.

Para peneliti juga membandingkan reaksi dari setiap pasangan saat mereka mendengar “Aku mencintaimu.”

Ternyata, pria yang belum pernah berhubungan seks dalam hubungan tersebut menanggapi lebih positif karena mereka menganggapnya sebagai “sinyal tersirat bahwa seks akan terjadi,” sedangkan setelah pasangan berhubungan seks, wanita lah yang bereaksi lebih positif, melihat itu sebagai “simbol komitmen.”

Pertimbangkan sudah berapa lama Anda bersama

Meskipun tidak ada waktu tertentu yang Anda butuhkan untuk menjadi pasangan sebelum menyatakan cinta Anda kepada pasangan, Anda mungkin ingin berpikir dua kali jika itu terlalu lama.

Menurut terapis Jenni Marie Battistin, setelah enam bulan jika pasangan Anda “tidak dapat menatap mata Anda secara mendalam dan mengakui cintanya”, mungkin inilah saatnya untuk melanjutkan.

Tetapi jika enam bulan terasa terlalu cepat, maka setahun mungkin waktu yang lebih baik. Jika Anda benar-benar berkencan dengan seseorang dan tidak ada yang mengatakan “Aku mencintaimu” setelah delapan bulan hingga satu tahun, itu adalah “tanda bahwa ada sesuatu yang terlewat baik ke arah hubungan atau ketersediaan emosional dari salah satu atau kedua pasangan”, kata terapis Lexx Brown-James.

Pria biasanya membutuhkan waktu tiga bulan sebelum mengatakan aku mencintaimu; untuk wanita, itu lima.

Jika belum ada dari Anda yang mengucapkan kata-kata itu, mungkin ada alasan bagus mengapa.(rid)