Mengapa peta dunia yang Anda tahu salah?

by

Koran Jogja – Berjalanlah ke ruang kelas sekolah mana pun dan Anda mungkin akan melihat peta dunia yang datar dan persegi panjang terbentang di dinding.

Generasi anak-anak telah tumbuh belajar bahwa proyeksi ini adalah seperti apa Bumi. Tapi apakah peta datar ini benar-benar mencerminkan seperti apa planet kita?

Meskipun dirancang dengan niat terbaik (untuk memberikan proyeksi Bumi yang terperinci dan koheren) peta datar jauh dari akurat. (Livescience)

Beberapa daerah terlihat jauh lebih besar daripada yang sebenarnya, yang lain tampak jauh lebih kecil, dan jarak antara berbagai daratan disalahartikan.

“Setiap peta dunia terdistorsi dalam beberapa hal,” Matthew Edney, seorang profesor geografi dan sejarah kartografi di University of Southern Maine.

“Ini pertanyaan tentang apa yang Anda inginkan,” katanya. “Apakah Anda ingin daerah dibentuk seperti pada bola dunia, atau berukuran seperti pada bola dunia? Untuk sebagian besar tujuan, yang terakhir jauh lebih tepat, tetapi estetika yang pertama masih hegemonik secara budaya.”

Terlepas dari protes kaum Bumi datar, planet asal kita tidak datar (secara teknis adalah sebuah spheroid oblate) sebuah bola dengan bagian atas dan bawah yang rata dan tonjolan di sepanjang khatulistiwa.

Hal ini, sejak awal pemetaan, menghadirkan masalah besar bagi para kartografer: Bagaimana sebuah objek tiga dimensi dapat direpresentasikan tanpa cacat dalam dua dimensi?

Jika Anda memiliki globe cadangan, atau bola tenis tua, coba potong dan atur ulang menjadi persegi panjang yang sempurna — tantangan yang tidak praktis ini akan memberi Anda gambaran yang baik tentang betapa tidak cocoknya spheroid dan persegi panjang datar.

Proyeksi Mercator, yang dibuat oleh ahli geografi dan kartografer Flemish Gerardus Mercator pada tahun 1569, adalah setengah milenium yang lalu dan tetap menjadi penggambaran datar Bumi yang paling banyak digunakan, menurut MapHover.

Peta ini disukai oleh navigator selama berabad-abad karena memungkinkan mereka untuk merencanakan jalur dalam garis lurus.

Dalam hal presisi, bagaimanapun, meninggalkan banyak hal yang diinginkan.

“Beberapa proyeksi mendistorsi lebih dari yang lain,” kata Edney. “Proyeksi Mercator adalah contoh klasik. Proyeksi itu konformal dan juga memiliki sifat khusus bahwa lingkaran besar adalah garis lurus,” kata Edney.

Lingkaran besar “didefinisikan sebagai lingkaran apa pun yang digambar pada bola dunia dengan pusat yang mencakup pusat bola dunia”, menurut ThoughtCo, situs web sumber daya pendidikan.

“Kombinasi sifat-sifat ini,” lanjut Edney, “menghasilkan distorsi areal yang signifikan. Di globe, meridian bertemu saat mendekati kutub, dan panjang garis lintang semakin pendek hingga kutub.

Tapi, saat memetakan Bumi menjadi persegi panjang , kutub-kutub itu ditarik dari titik-titik menjadi garis-garis sepanjang garis khatulistiwa.Setiap garis sejajar dibentangkan sepanjang garis khatulistiwa, sehingga pada peta ada peregangan horizontal ketika seseorang bergerak ke arah kutub.

“Di globe, jarak paralel sama, tetapi untuk mendapatkan properti khusus lingkaran besar dan garis lurus, proyeksi Mercator secara eksponensial meningkatkan pemisahan paralel saat seseorang bergerak ke arah kutub.

Oleh karena itu, pada peta, ada peningkatan peregangan vertikal saat seseorang bergerak ke arah kutub.”

Hasilnya adalah beberapa daerah terlihat jauh lebih besar di peta daripada kenyataannya, sementara yang lain digambar jauh lebih kecil.

“Distorsi ini biasanya digambarkan dalam ukuran relatif Greenland, Eropa, Afrika, dan India – dua yang pertama ditampilkan “lebih besar” daripada yang seharusnya, pasangan terakhir jauh lebih kecil. Sekali lagi, semuanya relatif.”

Untuk menempatkan ini dalam konteks, Greenland dan Afrika tampaknya memiliki ukuran yang sama pada proyeksi Mercator, padahal kenyataannya Afrika hampir 14 kali lebih besar, menurut Scientific American.

Demikian pula, Alaska diwakili sekitar tiga kali lebih besar dari Meksiko, padahal sebenarnya Meksiko sekitar 1,3 kali lebih besar.

Jadi, mengingat proyeksi Mercator cacat dalam hal kapasitasnya untuk mewakili ukuran, apakah ada peta dunia lain yang harus kita gunakan sebagai gantinya?

“Salah satu alternatif proyeksi Mercator yang dipopulerkan pada 1970-an dan 1980-an adalah proyeksi Gall-Peters, yang luasnya sama, tapi cukup jelek,” kata Edney.

“Kakek akademis saya, Arthur Robinson, mengatakan itu membuat benua terlihat seperti pakaian dalam panjang yang digantung di tali untuk dikeringkan.”

Proyeksi ini memiliki masalah akurasinya sendiri. Meskipun semua area memiliki ukuran yang benar relatif satu sama lain, sebagian besar daratan terdistorsi untuk membuatnya demikian.

Massa daratan tampak terbentang — secara horizontal di kutub dan vertikal di Khatulistiwa — yang berarti bahwa, meskipun ukuran negara kira-kira benar, mereka sama sekali tidak memiliki bentuk yang tepat. Distorsi ini, seperti proyeksi Mercator, paling menonjol di kutub.

Berbagai peta datar lainnya telah digambar selama berabad-abad, tetapi semuanya memiliki masalah yang sama: Mustahil untuk menggambarkan Bumi 3D pada peta 2D tanpa kompromi.

Proyeksi Winkel Tripel, dirancang pada tahun 1921, adalah peta datar pilihan National Geographic Society, tetapi bahkan ini memiliki masalah dengan distorsi, terutama mengenai Samudra Pasifik, yang terlihat lebih luas di peta ini daripada yang sebenarnya.

Peta ini disukai oleh National Geographic karena, jika dibandingkan dengan peta skala kecil lainnya, distorsinya lebih sedikit.

Ini dikenal sebagai “proyeksi kompromi” karena, meskipun tidak sepenuhnya menghilangkan distorsi peta datar umum mengenai area, arah atau jarak, itu meminimalkannya sebanyak mungkin.

Ini pada akhirnya berarti bahwa hampir setiap bagian peta terdistorsi dalam beberapa cara, hanya saja tidak berlebihan.

Pada tahun 2021, ahli astrofisika menghasilkan apa yang diyakini sebagai peta datar Bumi paling akurat yang pernah ada, seperti yang dilaporkan oleh Live Science.

Ini terdiri dari dua “peta pancake” yang dapat dilihat berdampingan atau saling membelakangi. Cara menyajikan Bumi ini pada dasarnya berbeda dengan hampir semua peta datar lainnya, dan masih harus dilihat apakah itu akan diadopsi secara luas untuk digunakan dalam buku teks dan di dinding kelas.

“Saya ingin jika semua penerbit peta menggunakan proyeksi area yang sama,” kata Edney. “Tapi pada akhirnya ini masalah apa yang dijual.” (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *