Studi: Kopi Ternyata Dapat Menurunkan Risiko Terkena Kanker Prostat

by

Koran Jogja – Konsumsi kopi berhubungan dengan lebih rendahnya risiko kanker prostat. Para peneliti telah menganalisis 16 studi yang melibatkan lebih dari 1 juta pria dan menemukan hubungan antara peningkatan konsumsi kopi dan penurunan risiko kanker prostat.

Dalam meta-analisis baru, para peneliti telah menemukan hubungan antara peningkatan jumlah konsumsi kopi setiap hari dan penurunan risiko kanker prostat.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal BMJ Open, meletakkan dasar untuk penelitian di masa depan untuk menentukan apakah ada hubungan kausal antara konsumsi kopi dan penurunan risiko kanker prostat.

Kanker dan kopi
Menurut American Cancer Society, sekitar satu dari delapan pria akan menerima diagnosis kanker prostat.

Kanker prostat adalah penyebab utama kedua kematian akibat kanker di Amerika Serikat. Para peneliti memperkirakan bahwa kanker prostat adalah kanker yang paling sering didiagnosis pada pria di lebih dari separuh negara di dunia yang datanya ada.

Wilayah geografis teratas untuk diagnosis adalah Australia dan Selandia Baru, Eropa, dan Amerika Utara, sedangkan wilayah geografis teratas untuk kematian akibat kanker prostat adalah Karibia dan Afrika Selatan, Tengah, dan Barat.

Peneliti menyarankan bahwa kopi mungkin memiliki efek perlindungan terhadap beberapa jenis kanker. Ini penting karena kopi sangat populer di seluruh dunia – bahkan jika manfaat perlindungan yang kecil dapat ditunjukkan, maka itu mungkin memiliki efek keseluruhan yang besar pada kesehatan populasi.

Penelitian saat ini tentang apakah kopi memiliki efek perlindungan telah dicampur. Namun, penelitian terbaru menemukan hubungan antara konsumsi kopi dan penurunan risiko kanker prostat, termasuk di Swedia, AS, Inggris, dan Jepang.

Dalam penelitian kali ini, para peneliti merangkum temuan penelitian sebelumnya yang mengeksplorasi kemungkinan hubungan antara konsumsi kopi dan kanker prostat.

Para peneliti ingin melihat apakah mereka dapat mengidentifikasi tren keseluruhan di studi individu. Mereka berfokus pada studi kohort atau studi kasus-kontrol yang digabungkan dalam sebuah kohort.

Ini berarti bahwa semua studi yang disertakan telah mengumpulkan informasi secara prospektif tentang minum kopi, mengurangi kemungkinan bias recall. Misalnya, pria dengan kanker prostat mungkin mengingat minum kopi mereka secara berbeda dari pria tanpa kanker prostat.

Para peserta ditindaklanjuti untuk menentukan siapa yang mengembangkan kanker prostat dan siapa yang tidak. Studi kasus kontrol bersarang hanya memasukkan orang-orang dalam kelompok asli, sehingga mengurangi bias seleksi.

Tanpa ini, mungkin ada bahaya, misalnya, memilih peserta yang tidak minum kopi karena mereka anggota klub kesehatan dan karena itu lebih bugar dan kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker prostat.

Lebih dari 1 juta peserta
Dua peneliti secara independen meninjau literatur relevan yang tersedia. Setelah mendiskusikan ulasan mereka, mereka memutuskan untuk memasukkan 16 studi ke dalam meta-analisis mereka. Penelitian secara kolektif melibatkan 1.081.586 pria. Dari mereka, 57.732 mengembangkan kanker prostat.

Dalam studi tersebut, peserta melaporkan sendiri konsumsi kopi mereka. Sebanyak 15 studi membandingkan tingkat konsumsi kopi tertinggi dengan tingkat terendah.

Namun, jumlah konsumsi kopi yang diwakili oleh kategori ini bervariasi dari dua hingga sembilan cangkir untuk kategori tertinggi, hingga tidak ada hingga satu cangkir untuk kategori terendah.

Pengurangan risiko 9%
Setelah menganalisis data di seluruh penelitian, para peneliti menemukan bahwa kategori konsumsi kopi tertinggi dikaitkan dengan penurunan 9% risiko kanker prostat jika dibandingkan dengan kategori terendah.

Setiap cangkir kopi dikaitkan dengan penurunan 1% risiko kanker prostat.

Lebih khusus lagi, para peneliti menemukan bahwa kanker prostat lokal – kanker yang belum menyebar ke bagian lain dari tubuh seseorang – 7% lebih kecil kemungkinannya untuk berkembang dalam kategori konsumsi kopi tertinggi dibandingkan dengan yang terendah.

Untuk kanker prostat stadium lanjut, kategori konsumsi kopi tertinggi dikaitkan dengan penurunan risiko 12% dibandingkan dengan yang terendah. Untuk kanker prostat yang fatal, kategori tertinggi dikaitkan dengan penurunan risiko 16% dibandingkan dengan yang terendah.

Studi tersebut tidak melihat apa yang mungkin menyebabkan asosiasi ini. Namun, para peneliti mengajukan sejumlah mekanisme biologis.

Dikutip dari Medical News Today, Dr. Kefeng Wang, dari China Medical University di Shenyang, dan rekan penulisnya menjelaskan:

“Kopi meningkatkan metabolisme glukosa, menurunkan konsentrasi insulin plasma dan faktor pertumbuhan seperti insulin-1, memiliki efek anti-inflamasi dan antioksidan, dan memengaruhi kadar hormon seks, yang semuanya dapat berperan dalam inisiasi, perkembangan, dan perkembangan prostat. kanker.”

Keterbatasan studi
Meta-analisis memiliki beberapa keterbatasan. Misalnya, mungkin ada faktor lain yang tidak diperhitungkan dalam penelitian asli yang mungkin berperan dalam hubungan yang dirasakan antara konsumsi kopi dan penurunan risiko kanker prostat.

Selain itu, karena peserta penelitian melaporkan sendiri konsumsi kopi mereka, mereka mungkin telah mendeskripsikan asupan kopi mereka secara tidak akurat dan karena itu dimasukkan ke kategori yang salah, yang berpotensi memengaruhi hasil.

Namun, karena hanya studi kohort yang dimasukkan, kemungkinan hal ini akan mendistorsi hasil minimal, karena informasi ini dikumpulkan sebelum salah satu kanker prostat pria didiagnosis.

Para peneliti menyerukan penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi temuan mereka dan mencoba menunjukkan hubungan kausal antara konsumsi kopi dan risiko kanker prostat.(rid)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *