Fitur Foto Google  Kini Tak Lagi Gratis

by

Koran Jogja – Google telah mengumumkan bahwa mereka akan mulai menerapkan biaya bagi pengguna yang mencadangkan gambar dan video mereka ke Foto Google.

Perubahan tersebut terjadi setelah lima tahun Google menawarkan cadangan foto tak terbatas dengan “kualitas tinggi”, yang sekarang akan memperhitungkan batas penyimpanan 15 GB Google Drive.

Foto yang dicadangkan dengan “kualitas aslinya” sudah termasuk dalam batasan 15 GB, tetapi pada 1 Juni 2021, perubahan pada kebijakan Google Drive berarti bahwa email, foto, dokumen, spreadsheet, dan lainnya semuanya akan diperhitungkan.

Foto, video, dan dokumen apa pun yang diunggah sebelum 1 Juni tidak akan dihitung dalam cap – hanya yang diunggah setelah tanggal itu.

Raksasa pencarian menambahkan alat untuk membantu orang-orang mengelola penyimpanan mereka, seperti fitur manajemen di Foto Google yang memudahkan untuk menemukan dan menghapus gambar yang mungkin tidak ingin disimpan pengguna seperti foto gelap atau buram, serta video besar.

Google juga akan menunjukkan “perkiraan yang dipersonalisasi” tentang berapa lama penyimpanan pengguna akan bertahan dalam hal waktu, bukan gigabyte, memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengisinya.

“Lebih dari 80 persen dari Anda masih dapat menyimpan sekitar tiga tahun lagi kenangan dengan penyimpanan gratis 15GB Anda”, kata Google dikutip dari The Independent, Selasa (17/11).

Untuk pengguna yang membutuhkan lebih banyak penyimpanan, Google merekomendasikan untuk mendaftar ke paket Google One-nya sendiri, yang memberi pengguna penyimpanan tambahan 2TB serta akses VPN dan fasilitas kecil lainnya dengan maksimum $ 10 per bulan.

Google bukan satu-satunya perusahaan yang memanfaatkan ruang penyimpanannya untuk mendorong pengguna membeli layanan berlangganan.

Apple telah dikritik selama bertahun-tahun karena hanya menawarkan penyimpanan iCloud 5GB, yang digambarkan sebagai “menawarkan Tic Tac untuk makan malam kepada harimau Siberia” karena jumlah data yang dibutuhkan oleh sebagian besar foto dan video.

Belum lagi bahwa ukuran sebagian besar aplikasi meningkat seiring waktu, yang berarti bahwa pengguna memiliki semakin sedikit ruang di perangkat untuk file, foto, email, dan video mereka dan terpaksa menggunakan layanan online.

Selain itu, meskipun pengguna dapat beralih ke perusahaan penyimpanan foto online yang berbeda, persaingan jarang terjadi. Banyak pengguna menyesali perubahan di Twitter dengan beberapa menggambarkannya sebagai “umpan dan peralihan”.

Google memiliki lebih dari satu miliar pengguna di Foto, dan penyimpanannya yang gratis dan tidak terbatas – disubsidi oleh produk lainnya – menarik lebih banyak pelanggan daripada perusahaan seperti Everpix, Loom, dan Picturelife, sehingga mengakibatkan penutupan atau pembelian.

Mungkin juga Google akan mulai meletakkan beberapa fitur pengeditannya di Foto Google di belakang paywall.

Di dalam kode untuk pembaruan terbaru Google Foto adalah referensi ke fitur ‘membuka kunci’ pengguna dengan langganan Google One, serta mode Pop Warna spesialis untuk pelanggan.

Berita itu muncul saat Departemen Kehakiman AS mengajukan gugatan terhadap Google, menuduhnya menyalahgunakan ukurannya untuk merugikan konsumen.

Perusahaan tersebut dituduh menyalahgunakan dominasinya dalam pencarian dan layanan online untuk menghentikan persaingan guna membantu dirinya sendiri.(rid)